Pesenam di Tokyo menunjukkan bagaimana Olimpiade dapat mengatasi tantangan virus corona

TOKYO (Reuters) – Pesenam dari empat negara terlempar, melompat, dan berputar melalui reli persahabatan di Tokyo pada hari Minggu selama reli yang bertujuan untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Jepang dapat menunda Olimpiade 2020 di era virus corona. ekspor aman.

Tiga puluh pesenam dari Jepang, Amerika Serikat, Tiongkok, dan Rusia, termasuk peraih tiga medali emas Olimpiade Jepang Kohei Uchimura dan juara dunia Rusia 2019 Nikita Nagornyy, telah ambil bagian dalam acara internasional pertama di tempat Olimpiade di Tokyo sejak penundaan Olimpiade di Tokyo. Maret karena pandemi COVID-19.

Ajang persahabatan satu kali itu dipandang sebagai uji coba penting untuk mengajak atlet internasional bepergian dan berpartisipasi dalam Olimpiade di Jepang, yang akan membawa lebih dari 11.000 atlet ke Tokyo Juli mendatang. Beberapa pertandingan internasional telah diadakan baru-baru ini, tetapi tetap langka.

Dalam pesan pembukaan, Thomas Bach, ketua Komite Olimpiade Internasional (IOC), menekankan pentingnya acara tersebut, yang tampaknya terancam secara singkat minggu lalu ketika Uchimura melakukan tes virus positif palsu.

Dengan pujian atas “nilai-nilai Olimpiade” dari persahabatan dan solidaritas – nama-nama tim di mana para atletnya terbagi, terlepas dari negara dan jenis kelaminnya – Bach mengatakan acara tersebut memainkan peran penting.

“Anda juga memberikan contoh bahwa olahraga dapat diselenggarakan dengan aman, bahkan di bawah batasan kesehatan yang konstan,” katanya dalam pesan video.

“… Untuk memberi kami kepercayaan diri dalam persiapan kami untuk acara mendatang, terutama tentu saja sehubungan dengan Olimpiade yang ditunda di Tokyo pada tahun 2020.”

Penonton di tempat tersebut, yang dirancang oleh Kenzo Tange untuk Olimpiade Tokyo pada tahun 1964, bertepuk tangan dengan antusias, tetapi tidak bersorak, karena memperhatikan peraturan yang melarangnya – kecuali ketika Uchimura, yang absen secara internasional selama dua tahun karena cedera, tidak bersaing, menyelesaikan proses yang menggetarkan. rutinitas bar horizontal.

READ  Warriors menandatangani Kent Bazemore

Uchimura, yang tim ‘Solidaritasnya’ memenangkan ‘persahabatan’, mengatakan acara tersebut lebih dari sekadar olahraga.

“Penting untuk bekerja menuju Olimpiade tahun depan, tetapi kami juga harus menjadi atlet yang memberikan harapan dan impian,” kata Uchimura.

Pesenam, yang dites virusnya setiap hari, mengenakan topeng saat mereka berbaris ke gym di belakang bendera nasional, dan ada tinju ucapan selamat alih-alih pelukan atau tos.

Meski beberapa atlet mengatakan sulit untuk hanya berpindah antara hotel dan gym, pesenam Amerika Yul Muldauer mengatakan dia senang bisa bertanding lagi.

“Untuk melanjutkan kompetisi, untuk melanjutkan tahun Olimpiade, kami harus lebih aman dari yang Anda harapkan,” katanya dalam konferensi pers.

2.000 penonton memeriksa suhu dan melakukan fogging dengan disinfektan di pintu masuk.

Sejumlah pengunjuk rasa di luar menuntut agar Olimpiade dibatalkan, tetapi penonton mengusir mereka.

“Saya akan melakukan apa saja untuk bekerja sama karena saya sangat ingin ini berhasil,” kata ahli kecantikan Kanako Utsumi, 43 tahun.

“Ini sangat penting bagi para atlet – dan Olimpiade.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *