Perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia: mengapa kami memiliki no

Di antara barang-barang yang dihadirkan kepada rakyat pada 7 Maret itu adalah perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia. Seperti semua perjanjian ini, tujuan perjanjian ini adalah untuk mendorong perdagangan antara pihak-pihak yang menandatangani, dan ekspansi ekspor yang diharapkan diharapkan dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.

Dalam pesannya kepada Parlemen tanggal 22 Mei 2019 “tentang persetujuan perjanjian ekonomi yang luas antara EFTA dan Indonesia” (§ 4.2.), Dewan Federal menyatakan tujuan dari perjanjian tersebut. Dari enam tujuan ini, lima tujuan pertama terutama akan meningkatkan profitabilitas perusahaan eksekutif. Tujuan terakhir adalah sebagai berikut: “Memastikan kerjasama dan pengembangan kapasitas untuk mengurangi kemiskinan, sambil mempromosikan persaingan dan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, dan … berkontribusi pada pengembangan perdagangan internasional, dengan menghormati prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan.”

Hanya tujuan terakhir ini yang membangkitkan pertimbangan sosial dan lingkungan. Terlebih lagi, ini adalah semacam jebakan di mana harapan yang saling bertentangan dipenuhi: untuk memastikan kerjasama … dengan … mempromosikan persaingan; berkontribusi pada pengembangan perdagangan internasional … dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Tempat konyol yang diserahkan pada pertimbangan sosial dan lingkungan ini jelas menunjukkan sedikit rasa hormat yang diberikan oleh para perancang perjanjian.

Kami cenderung percaya bahwa meningkatkan profitabilitas perusahaan, sebagai hasil dari pertumbuhan, meningkatkan kemakmuran seluruh penduduk, dan oleh karena itu pertumbuhan ekonomi adalah hal yang baik untuk semua orang, tanpa mempertanyakan konsekuensi konkretnya. Namun, pertumbuhan ekspor mesin Swiss dan barang konsumsi ke Indonesia pasti akan menyebabkan peningkatan bahan baku yang diekstraksi dan energi yang dikonsumsi, khususnya bahan bakar fosil. Pengangkutan barang-barang ini, melalui laut atau udara, lebih dari 10.000 kilometer, juga akan menyebabkan penggunaan tambahan bahan bakar fosil.

READ  Penawaran Early Luggage, Suitcase, Omni PC, Novaire, Innova, dan lainnya dibagikan oleh Save Bubble

Peningkatan jejak karbon Swiss

Oleh karena itu, perjanjian ini, seperti semua perjanjian perdagangan bebas, akan membantu meningkatkan jejak karbon ekonomi kita. Oleh karena itu, konsekuensinya bertentangan dengan kebijakan iklim resmi Swiss, yang tercantum dalam undang-undang CO2. Pelaksanaan perjanjian ini dengan Indonesia, serta jenis kebijakan yang diwakilinya, akan membahayakan peluang Swiss yang sudah tipis untuk membuat komitmen yang telah dibuatnya dalam kerangka ‘Perjanjian Paris 2015’. bahwa pada akhirnya perjanjian yang diberikan kepada rakyat akan mendapatkan keuntungan terutama dari perusahaan ekspor, yaitu sangat sedikit orang di Swiss.

Ada juga persoalan sawit yang kerap diangkat. Meskipun sebagian kecil dari produksi minyak Indonesia diekspor ke Swiss, sangat sulit untuk mempromosikan budidayanya. Dari segi kesehatan, minyak yang mengandung asam lemak jenuh dan berpotensi karsinogenik ini tidak dianjurkan untuk dikonsumsi. Dari sisi lingkungan, perkembangan ekspor minyak sawit menyebabkan deforestasi skala besar yang merusak habitat alami beberapa spesies, seperti orangutan dan owa.

Ketidakpastian hukum

Perjanjian perdagangan bebas, yang telah berlipat ganda di seluruh dunia dalam beberapa dekade terakhir, juga menimbulkan masalah hukum. Perjanjian, yang harus diputuskan oleh rakyat, mempercayakan penyelesaian dari sengketa yang paling penting kepada pengadilan arbitrase yang anggotanya pada prinsipnya akan disengketakan oleh para pihak (Pasal 11.1 sampai 11.10). Banding, untuk menyelesaikan perselisihan, ke pengadilan arbitrase, yang tidak terdiri dari hakim profesional tetapi lebih sering dari pengacara bisnis, menimbulkan masalah:

  1. Mengapa merupakan keadilan luar biasa jika, di banyak negara, tetapi juga secara internasional, terdapat organisasi peradilan yang efektif yang dapat sepenuhnya menerapkan ketentuan-ketentuan perjanjian ini?
  2. Tidak seperti peradilan konvensional, persidangan sewenang-wenang tidak bersifat publik dan tidak ada transparansi dalam prosedurnya, yang mengaburkan banyak kemungkinan konflik kepentingan.
  3. Pengadilan-pengadilan ini tidak merupakan bagian dari hierarki peradilan biasa dengan kemungkinan naik bandingnya, dan karena mereka tidak harus mematuhi hukum kasus tetap, keberadaannya menimbulkan risiko ketidakstabilan hukum. Oleh karena itu, tuduhan bahwa perjanjian dengan Indonesia akan meningkatkan kepastian hukum harus diterima dengan sangat hati-hati.
READ  Komite Basel menerbitkan rincian baru tentang bank-bank penting secara sistemik global

Anda akan memahami bahwa kakek-nenek menyarankan iklim untuk menolak perjanjian ini.


* Dr Alain Frei dan Michel Stevens, wakil presiden dan anggota kakek nenek untuk perubahan iklim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *