Perjalanan waktu tidak seberbahaya yang kita pikirkan, kata studi – BGR

  • Para peneliti mengatakan bahwa jika Anda khawatir tentang paradoks dalam perjalanan waktu, seharusnya tidak demikian.
  • Berdasarkan matematika yang sangat kompleks, tim tersebut mengatakan bahwa mereka telah menentukan bahwa paradoks yang terkait dengan perjalanan waktu akan mengoreksi diri sendiri.
  • Misalnya, Anda dapat kembali dan menghadapi masa lalu Anda tanpa merusak masa depan Anda atau bahkan mengubahnya dengan cara yang terukur.

Perjalanan waktu, tentu saja, adalah fiksi ilmiah murni, setidaknya untuk saat ini. Berbagai teori telah menyarankan bahwa perjalanan waktu – bahkan ke masa lalu – memang mungkin dilakukan berdasarkan pemahaman kita tentang fisika. Namun ada satu pertanyaan besar lagi, yaitu pertanyaan yang sering muncul di film dan acara TV yang muncul di lini masa alternatif: bagaimana dengan paradoks?

Contoh sederhana dari paradoks yang sering disebutkan dalam cerita fiksi tentang perjalanan waktu adalah risiko yang tampaknya besar untuk mengubah masa lalu sedemikian rupa sehingga penjelajah waktu itu sendiri punah. Misalnya, berurusan dengan orang tua atau kakek nenek Anda dapat mengubah takdir mereka dan pada akhirnya menyebabkan penjelajah waktu tidak pernah dilahirkan. Sekarang, mengusulkan studi baru sehingga kita tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu.

Seperti segala sesuatu yang berkaitan dengan konsep perjalanan waktu, makalah ini membahas beberapa konsep hipotetis. Makalah ini adalah seorang mahasiswa pascasarjana di University of Queensland dan profesor fisika, dan meneliti kasus paradoks klasik dan menjelaskan bahwa paradoks secara teoritis akan dapat mempertahankan status “masa depan” jika kita kembali ke masa lalu.

Para peneliti menjelaskan bahwa berdasarkan teori relativitas umum, seharusnya dimungkinkan untuk pergi ke masa lalu dan bahkan berkomunikasi dengan diri kita sendiri. Menggunakan matematika yang bahkan tidak akan saya pahami, keduanya mendasarkan perjalanan waktu paradoks pada gagasan bahwa tidak peduli apa yang telah Anda ubah di masa lalu, itu akan dikoreksi secara otomatis sehingga masa depan tidak terpengaruh secara terukur. .

READ  Cara melihat hujan meteor Orionneed tahun 2020, sekarang sedang aktif dan mendekati puncaknya

“Katakanlah Anda bepergian tepat waktu, dalam upaya menghentikan pasien COVID-19 agar tidak terpapar virus nol,” kata Dr. Fabio Costa, rekan penulis karya, kata dalam sebuah pernyataan. Namun, jika Anda mencegah orang tersebut terinfeksi, Anda akan menghilangkan motivasi untuk kembali dan menghentikan pandemi sejak awal. Ini adalah paradoks – kontradiksi yang sering membuat orang berpikir bahwa perjalanan waktu tidak dapat terjadi di alam semesta kita. ‘

Oke, jadi apa solusinya? Setelah keduanya retak, duo itu mengatakan bahwa kenyataan secara teoritis akan diperbaiki entah bagaimana.

“Dalam contoh pasien nol virus korona, Anda dapat mencoba mencegah pasien terinfeksi nol, tetapi dengan melakukan itu, Anda dapat tertular virus dan menjadi nol, atau orang lain,” jelas Germain Tobar, penulis utama. “Apa pun yang Anda lakukan, peristiwa penting hanya akan dikalibrasi ulang di sekitar Anda. Ini berarti bahwa – terlepas dari tindakan Anda – pandemi akan terjadi, memberi diri Anda yang lebih muda motivasi untuk kembali dan menghentikannya. . ”

Ini adalah beberapa hal yang cukup membingungkan, dan tentu saja tidak ada cara untuk membuktikannya, karena kita tidak memiliki kemampuan untuk melakukan perjalanan waktu dan berdasarkan semua yang kita pikir kita ketahui tentangnya, perjalanan kita masih panjang untuk membuat terobosan itu. Jika Anda berada di trotoar, jangan takut. Rupanya itu semua akan berhasil pada akhirnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *