percakapan telepon antara kepala junta dan Vladimir Putin

Kepala junta di Mali melakukan percakapan telepon dengan Vladimir Putin sehari setelah ia menerima peralatan militer baru dari sekutu Rusia-nya, Assimi Goïta mengatakan di akun Twitter-nya pada Rabu, 10 Agustus, informasi yang diberikan kepada AFP oleh kepresidenan Mali. telah dikonfirmasi.

Kami membahas dukungan Federasi Rusia untuk transisi politik Mali dan saya memuji kualitas kemitraan kami, menghormati kedaulatan Mali dan aspirasi rakyatnya.“kata Presiden Goïta di jejaring sosial. Para kolonel, yang mengambil alih secara paksa di negara ini pada Agustus 2020 di tengah kerusuhan keamanan, memutuskan untuk berpisah dengan sekutu lama Prancis yang telah terlibat secara militer melawan para jihadis sejak 2013 dan untuk secara paksa memulai kembali kerja sama dengan Rusia. Pada hari Selasa, tentara Mali menerima peralatan militer baru, termasuk lima pesawat dan sebuah helikopter tempur selama upacara resmi di hadapan kepala junta dan diplomat Rusia, di mana “kemitraan win-win dengan Federasi Rusiadisajikan. Sejak awal tahun, Mali telah menyambut dalam jumlah besar apa yang dihadirkan junta sebagai instruktur Rusia.

“kekhawatiran umum”

Untuk bagian mereka, mitra Barat mengutuk penggunaan junta atas layanan perusahaan keamanan swasta Rusia Wagner, tindakan yang dikutuk. Junta menyangkal dan berbicara tentang kemitraan sebelumnya dengan militer Rusia. Pada bulan Mei, Rusia mengakui kehadiran Wagner di Mali “atas dasar komersialKolonel Assimi Goïta juga bertemu pada hari Rabu Amina J. Mohammed, Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Mahamat Saleh Annadif, Kepala Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Afrika Barat dan Sahel dalam konteks ketegangan dengan organisasi yang diterima. ke “kekhawatiran umum“, menurut kepresidenan Mali. Amina J. Mohammed sebelumnya diterima di Abidjan, kata seorang sumber diplomatik kepada AFP.

READ  Deteksi 29 kasus varian India "tidak mempertanyakan fase kedua dekonformasi"

Dalam sebulan terakhir, 49 tentara Pantai Gading telah ditahan di Bamako, dituduh oleh tentara yang berkuasa di Mali “tentara bayaran”, menyangkal Abidjan yang meyakinkan bahwa mereka sedang dalam misi untuk PBB. Mali telah dilanda kekacauan sejak 2012. Penyebaran jihadis, awalnya terbatas di utara negara itu, telah menyebar ke Mali tengah dan selatan, serta ke negara tetangga Burkina Faso dan Niger. Empat puluh dua tentara Mali tewas hari Minggu di timur laut Mali, dekat perbatasan Burkina Faso dan Niger, dalam serangan paling mematikan yang dikaitkan dengan jihadis terhadap pasukan Mali sejak 2019, menurut sebuah laporan baru yang dirilis Rabu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.