Perampokan atau keadilan sosial? Pengadilan Prancis mendenda aktivis mencubit sisa-sisa kolonial – Seni & Budaya

Pengadilan Prancis pada hari Rabu memutuskan aktivis Kongo Mwazulu Diyabanza bersalah atas perampokan yang diperburuk dan mendenda dia 1.000 euro ($ 1.176) setelah dia merebut pos pemakaman Afrika Tengah dari sebuah museum Paris pada bulan Juni. .

Diyabanza, yang telah tinggal di Prancis selama 20 tahun, tergabung dalam gerakan pan-Afrika yang mendesak Prancis untuk mengembalikan ribuan karya seni yang dipindahkan dari koloni Afrika-nya dan mengimbangi perbudakan.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa dia akan mengajukan banding.

“Ini lelucon besar tentang keadilan Prancis,” kata Diyabanza.

“Kami akan mengajukan banding kepada unsur-unsur yang jelas-jelas dilewatkan hakim,” tambahnya.

Baca juga: Penyitaan seni: protes seorang warga Afrika terhadap ‘penjarah’ kolonial

Bersama seorang kolaborator, Diyabanza mengapresiasi dekorasi kayu berukir dari standnya di Museum Quai Branly, sementara orang ketiga menayangkan aksi tersebut secara langsung di media sosial.

Dia kemudian dihentikan oleh penjaga keamanan ketika dia keluar.

Museum ini memiliki sekitar 70.000 objek Afrika, kata sejarawan seni Prancis Benedicte Savoy kepada Reuters pada 2018.

Diyabanza diadili atas tuduhan pencurian kedua karena penghapusan artefak dari museum Marseille. Dia mengatakan tindakannya dibenarkan secara politis.

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Masuk untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

READ  Dewan pengawas menyatakan Ketua KPK Firli Bahuri bersalah atas pelanggaran etika - Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *