Penyakit jantung meninggal di Inggris selama pandemi Covid Penyakit jantung

Hampir 5.000 lebih orang di Inggris telah meninggal karena masalah jantung daripada yang diharapkan sejak dimulainya pandemi virus corona, kata sebuah badan amal.

British Heart Foundation (BHF) mengatakan ada “kematian yang berlebihan” karena penyakit kardiovaskular antara awal pandemi dan pertengahan Oktober 4.622.

Ketika gelombang kedua Covid-19 dimulai, badan amal tersebut mendesak orang-orang untuk tidak menunda-nunda mencari perawatan. Ini menyerukan tindakan lebih awal setelah memperhatikan bahwa ratusan orang dewasa yang relatif lebih muda meninggal dalam jumlah yang lebih tinggi dari yang diperkirakan.

BHF menghitung bahwa ada lebih dari 800 kematian di usia di bawah 65 tahun.

Dikatakan bahwa sejumlah faktor mungkin berada di balik kematian yang berlebihan, termasuk:

  • Orang yang menunda-nunda mencari perawatan karena takut ‘tertekan’ pada NHS.

  • Orang yang lambat mencari perawatan karena mengkhawatirkan gejalanya karena takut tertular Covid-19 di fasilitas perawatan kesehatan.

  • Operasi tertunda dan perawatan rutin.

BHF mengatakan bahwa pada akhir Maret, jumlah orang yang mengunjungi unit kecelakaan dan gawat darurat dengan dugaan serangan jantung telah turun hingga 50%, tetapi menurut dia, jumlahnya meningkat sejak saat itu.

Badan amal tersebut mengingatkan orang-orang bahwa ‘NHS terbuka untuk Anda selama pengecualian nasional kedua di Inggris.

Dr Sonya Babu-Narayan, salah satu direktur di British Heart Foundation, mengatakan: “ Kami tahu bahwa pasien dengan serangan jantung dan peredaran darah meninggal karenanya dalam jumlah lebih dari yang kami perkirakan sejak dimulainya pandemi. Ini juga merupakan peningkatan risiko Covid-19 parah yang menyebabkan kematian.

‘… Saya merasa setiap kematian adalah tragedi, tidak peduli berapa usia Anda dan bagaimana keadaan Anda, apakah itu dari Covid-19 atau bukan.

READ  Insinyur SpaceX Starlink menjelaskan interupsi dan menyewa 'pekerjaan panas'

“Demikian pula, untuk selanjutnya kita harus belajar pelajaran dari pandemi ini, dan tampaknya sangat penting bagi kita untuk mempertahankan akses ke perawatan kardiovaskular, terlepas dari dorongan musim dingin dan kebangkitan virus corona, sehingga kita dapat, jika memungkinkan, mengurangi kematian berlebih ini. . “

Babu-Narayan mengutip jajak pendapat YouGov yang menemukan bahwa di antara pasien yang mengalami penurunan kondisi kesehatan, 56% tidak mencari pertolongan karena tidak ingin memberikan tekanan pada layanan kesehatan.

Dia berkata: ‘Saya tidak ingin orang terlalu khawatir tentang perlindungan NHS sehingga pasien sendiri tidak mendapatkan perlindungan.

‘Jika Anda memiliki penyakit jantung, ingatlah bahwa NHS terbuka untuk Anda. Dan itu di sini untuk melindungi Anda, daripada mengkhawatirkan melindunginya. ‘

Dia mengatakan siapa pun yang mengira mereka mengalami serangan jantung atau stroke harus menelepon 999 dan pergi ke rumah sakit.

“Setiap menit penting untuk menyelamatkan hidup Anda dan untuk menghindari kecacatan dari kondisi ini.”

Dia menambahkan bahwa jika orang menjadi lebih aktif di dada atau sesak, atau jika rasa sakit berlanjut lebih lama, mereka harus mencari nasihat medis. “Mungkin Anda perlu melanjutkan pengobatan atau Anda perlu melakukan penyelidikan,” katanya.

‘Jika Anda ditawari pemeriksaan atau janji rutin, jangan menunda atau menjadwalkan ulang, karena ini bisa menjadi ujian yang sangat penting untuk dihadiri, dan pengecualian sama sekali bukan maksud Anda untuk tidak mengunjungi rumah sakit Anda. janji temu saat diundang. ”

Dr Nick Linker, Direktur Klinik Nasional untuk Penyakit Jantung untuk NHS di Inggris, mengatakan: ‘NHS terus memberikan pengobatan untuk masalah jantung yang mendesak dan rutin selama pandemi, dan jumlah orang yang mencari perawatan darurat telah meningkat pesat selama pemulihan gelombang pertama. setelah beberapa orang awalnya khawatir tentang perawatan.

READ  Cara menonton serial meteorit Orionid yang mempesona malam ini dan besok

‘Pada gelombang kedua, rumah sakit terus mendesain ulang layanan sehingga perawatan dapat dilanjutkan dengan aman, dan pesan kami tetap sama: jika Anda memiliki gejala, kami membantu Anda dengan memberikan perawatan yang Anda butuhkan. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *