Penjelasan: Bagaimana Rafael Nadal mengalahkan Novak Djokovic di French Open 2020

Ditulis oleh Hakim Shahid
, Gaurav bhatt
, Diedit oleh Explained Desk | New Delhi |

Diperbarui: 17 Oktober, 2020 8:13:12 AM


Rafael Nadal dari Spanyol merayakan kemenangan final turnamen tenis Prancis Terbuka melawan Novak Djokovic dari Serbia di Stadion Roland Garros di Paris. (Foto: AP)

Beberapa kerajaan tidak bisa ditaklukkan. Dan Rafael Nadal mempertahankan mahkotanya di Paris dengan tekad yang tak tertandingi. Di tahun di mana tidak ada yang bisa mengalahkan Novak Djokovic, Nadal di Roland Garros-lah yang memberikan kekalahan pertama. Nadal menang 6-0, 6-2, 7-5 untuk memenangkan gelar Prancis Terbuka ke-13.

Niat agresif

Gaya permainan pemain Spanyol ini melibatkan partisipasi secara teratur dalam reli panjang dan memainkan persentase tembakan untuk melelahkan lawan sebelum melepaskan pemenang. Namun melawan Djokovic, Nadal tampil agresif sejak awal.

Dia memainkan tembakan sudut yang akurat untuk memindahkan Djokovic di tempat tembakan keselamatan di lapangan, mencari celah untuk memukul pemenang lainnya. Taktik tersebut membuatnya mendominasi statistik untuk poin terbanyak yang dimenangkannya dalam reli empat pukulan – Djokovic mencetak 25, Nadal mengumpulkan 53.

Prancis terbuka Petenis Spanyol Rafael Nadal menggigit trofi saat ia merayakan kemenangan turnamen tenis Prancis Terbuka atas Novak Djokovic dari Serbia dalam tiga set, 6-0, 6-2, 7-5, di Stadion Roland Garros di Paris, Prancis. Minggu 11 Oktober 2020. (Foto AP / Michel Euler)

Jumlah kesalahan tidak dipaksakan

Terlepas dari semua efisiensi dan akurasinya selama empat belas hari, petenis Serbia itu tidak bisa menemukan jangkauan tembakannya yang biasa. Memang, topspin berbisa Nadal bukanlah tembakan yang mudah untuk dibalas, tetapi seseorang dari pengalaman Djokovic mungkin bisa menjaga bola dalam permainan. Sebaliknya, skor kesalahan sendiri sangat tinggi. Dari 106 poin yang diraih Nadal malam itu, 52 di antaranya merupakan kesalahan sendiri dari Djokovic. Nadal, sementara itu, hanya melakukan 14 kesalahan sendiri.

READ  Gareth Bale meninggalkan Wales untuk pertandingan melawan Inggris dan pertandingan Nations League karena cedera lutut

Servis pertama goyah

Persentase servis pertama Djokovic selama turnamen adalah 65. Pada set-up pertama hari Minggu, itu turun menjadi 42. Djokovic hanya mencetak 11 dari 26 pengiriman pertamanya dan hanya mampu memenangkan tiga poin dari mereka. Nadal memanfaatkan servis kedua yang lebih lemah dan mencetak 62 persen poin penerimaan dan 3 dari 6 break point.

Rafael Nadal, Novak Djokovic, French Open, secara tegas menjelaskan, Roland Garros, rekor Nadal Roger Federer, gelar Rafael Nadal sekarang, Indian Express Persentase servis pertama Djokovic selama turnamen adalah 65. Di hari pertama, turun menjadi 42. (Foto: AP)

Djokovic menemukan jangkauannya saat permainan berlanjut, meningkatkan persentase servis pertamanya menjadi 67. Dia juga sering mencoba melakukan servis kedua yang berani dan lebih besar. Tapi set pembuka yang menakutkan memungkinkan Nadal mengatur nada dengan persentase 76%.

📣 Ekspres Jelaskan aktif sekarang Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@ieexplained) dan tetap up to date dengan yang terbaru

Jatuhkan tembakan

Salah satu alur cerita menuju final adalah efektifnya Djokovic roller coaster. Dengan bola yang lebih berat dan kondisi yang lebih dingin, Djokovic menggunakan drop shot 147 kali sebelum pertandingan perebutan gelar hari Minggu – lebih dari dua kali skor semifinal tahun lalu (72).

Di laga pembuka saja, Djokovic mencoba melakukan tembakan sebanyak lima kali dan tidak menghasilkan satu poin pun. Secara keseluruhan, dia mencoba drop shot 28 kali, tetapi dia mendapat 13 poin. Ketika ditanya tentang taktik selama konferensi pers, orang Serbia itu berkata: “Itu tidak bekerja dengan baik hari ini, katakanlah.

📣 Indian Express sekarang ada di Telegram. Klik di sini untuk bergabung dengan saluran kami (@indianexpress) dan tetap up to date dengan berita utama terbaru

Untuk semua yang terbaru Jelaskan Berita, Unduh Aplikasi Indian Express.

READ  Fernando Alonso membuka 'mengapa tes Renault F1-nya adalah kesempatan terakhir'

© The Indian Express (P) Ltd

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *