Penjaga: Pengungsi Indonesia Menggambarkan Kehidupan yang Terjebak di Limbo yang Tak Berujung Pengungsi

Dari terminal penyeberangan di Batam, kota di perbatasan barat laut Indonesia, Anda bisa memandang melintasi selat sempit menuju Singapura. Tetapi tidak jauh dari tepi pantai, lebih dari 200 pria melalui hari-hari lesu dan terjebak di asrama budak. Para pria duduk berbaris di bawah matahari tropis, mengangkat tangan mereka bersilang di atas kepala mereka dan meneriakkan: ‘Tujuh tahun dalam limbo! Cukup, cukup! ”

Mereka bosan tapi digosok. Peralatan gym DIY mereka menawarkan sedikit kelonggaran: ember tua berisi semen, menempel di ujung tiang logam. “Mereka ingin mempersiapkan diri,” kata Shamsullah Husseini, seorang pengungsi berusia 21 tahun dari Hazara, ketika saya berkunjung. “Mereka ingin siap untuk negara yang mereka terima.”

Sesuatu yang kita berdua tahu tidak dikatakan: kecil kemungkinan mereka akan direlokasi.

Selama dua tahun terakhir, saya telah melaporkan komunitas pengungsi Indonesia untuk podcast The Wait – yang dirilis hari ini melalui cerita lengkap Guardian. Rekan tuan rumah saya, Mozhgan Moarefizadeh, adalah seorang pengungsi dari Iran. Dia sudah menunggu di Jakarta sejak 2013. Dengan akses dan wawasannya yang luar biasa, kami membawa pendengar ke antara yang abadi. Kami mengunjungi rumah-rumah tak terduga dari orang-orang yang melarikan diri: halaman gereja yang terlupakan, kompleks militer tua, hotel-hotel bobrok.

Mozhgan Moarefizadeh (kanan) mendistribusikan donasi kepada komunitas pengungsi Indonesia melalui LSMnya. Foto: Muhammad Fadli / The Guardian

Di sisi lain kota Batam, banyak keluarga tinggal di hotel yang buruk. Saat saya masuk, petugas polisi menarik ekor saya, mengambil foto saya dan mengajukan serangkaian pertanyaan. Di ruang kelas dadakan, para pengungsi berterima kasih kepada saya karena telah datang untuk berbicara dengan mereka. “Tidak ada media yang datang,” kata seorang pria. “Anda yang pertama datang ke sini … untuk mencatat apa yang terjadi pada pengungsi di Batam.”

READ  Pemerintah Inggris mengatakan akan mereformasi sistem suaka yang 'rusak'

Ya, perahu berhenti. Namun ada hampir 14.000 pengungsi dan pencari suaka yang tinggal di Indonesia, di mana dampak kebijakan perbatasan Australia masih bergema.

Di Batam, perumahan laki-laki adalah ‘perumahan komunitas terbuka’, jelas Husseini. ‘Tapi itu masih penjara karena kami terikat oleh aturan yang tidak perlu dan membatasi. Kami memiliki aturan jam malam … kami harus hadir pada pukul 18:00. ‘

Lebih dari 200 pria ditempatkan di asrama di sebuah penampungan di Batam, di perbatasan barat laut Indonesia.
‘Tujuh tahun dalam ketidakpastian! Cukup, cukup! Lebih dari 200 pria tinggal di asrama di tempat penampungan di Batam. Foto: Nicole Curby / The Guardian

Sebagian besar pengungsi dan pencari suaka ini menghabiskan waktu bertahun-tahun di pusat penahanan imigrasi sebelum pihak berwenang memindahkan mereka ke tempat penampungan komunitas yang dijalankan oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi Indonesia (IOM). Sekitar dua pertiga dari pengungsi dan pencari suaka negara ini didukung oleh IOM, sebuah badan antar pemerintah yang misi Indonesia sangat bergantung pada pendanaan pemerintah Australia. IOM juga mengajukan penahanan pencari suaka dan pengungsi di Rutan Imigrasi dari tahun 2000 hingga Maret 2018.

Australia memindahkan perbatasannya ke negara-negara tetangga secara efektif, menurut seorang peneliti dari Monash University dan pejabat kebijakan senior di Dewan Pengungsi Australia, Asher Hirsch. ‘Daripada mendukung pengungsi dan memastikan bahwa mereka dirawat oleh badan pengungsi PBB, [Australia] sebaliknya, IOM mendanai sejumlah kampanye dan program pencegahan dan pengawasan perbatasan, ”katanya.

Sekarang pengungsi tidak lagi tiba di Australia dari Indonesia, dana berkurang.

Pengungsi dan pencari suaka melakukan mogok makan di depan kantor UNHCR di Jakarta.
Pengungsi dan pencari suaka melakukan mogok makan di depan kantor UNHCR di Jakarta. Foto: Nicole Curby / The Guardian

Indonesia pernah menjadi negara transit di mana para pengungsi menghabiskan waktu paling lama berbulan-bulan atau beberapa tahun sebelum dipindahkan ke tempat lain. Australia dan AS telah merelokasi sebagian besar pengungsi dari Indonesia, tetapi selama beberapa tahun terakhir kedua negara telah secara dramatis mengurangi jumlah pengungsi mereka. Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) sekarang memberi tahu para pengungsi bahwa mereka mungkin harus menunggu puluhan tahun di Indonesia, dan mereka mungkin tidak akan pernah dimukimkan kembali.

READ  Sumatera Barat, Riau Tambah Kecepatan Beban Kasus Covid di Indonesia

Indonesia belum menandatangani Konvensi Pengungsi PBB, dan pengungsi dan pencari suaka hidup di negara tanpa hak dasar, seperti hak untuk bekerja, menikah, belajar, memiliki rekening bank atau bepergian dengan bebas. Pengungsi menerima pengakuan minimal dalam hukum Indonesia, dan karena mereka tinggal lebih lama, negara ini menghadapi tantangan baru.

“Masyarakat setempat punya ketakutan,” kata Ilham, seorang pejabat imigrasi Indonesia di kota Pekanbaru. (Seperti banyak orang Indonesia, Ilham hanya memiliki satu nama.) Ia yakin bahwa masalah ini kurang dipahami oleh masyarakat lokal dan pembuat keputusan pemerintah. “Mereka takut para migran ini akan menimbulkan masalah – misalnya ketegangan dan ciuman,” katanya. ‘Mereka takut akan menjalin hubungan dengan gadis-gadis itu. Mereka takut sampai kapan mereka akan tinggal di Pekanbaru. ”

Anak-anak berdemonstrasi di luar hotel bobrok yang telah menjadi rumah mereka selama bertahun-tahun. Akomodasi ini diselenggarakan oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi, yang mengandalkan dana pemerintah Australia.
Anak-anak berdemonstrasi di luar hotel berantakan yang merupakan akomodasi rumah mereka yang diatur oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi, yang mengandalkan dana dari pemerintah Australia. Foto: Nicole Curby / The Guardian

Perwakilan UNHCR di Indonesia Ann Maymann mengatakan Indonesia harus bertanggung jawab atas situasi ini: “Saya tidak berpikir solusinya adalah semua pengungsi pergi ke Australia.” Namun dia mengatakan pendanaan dan intervensi Australia telah memainkan peran kunci dalam tantangan yang dihadapi Indonesia.

‘Pengaturan itu menempatkan Indonesia dalam peran tidak memiliki kebijakan pengungsi independen. Terlihat Australia hanya mengalihkan masalah pengungsi ke Indonesia, bukan? Tetapi pada akhirnya kita berbicara tentang orang – mereka hanya duduk dan melihat hidup mereka berlalu.

“Lebih banyak yang harus dilakukan,” kata Maymann. “Ada banyak masalah kesehatan mental … Kami tidak dapat memenuhi kebutuhan seseorang.”

Tenda pengungsi di sebuah kompleks di barat Jakarta
Ratusan pengungsi tinggal di bekas kompleks militer di Jakarta Barat ini. Foto: Nicole Curby / The Guardian
READ  Sonny Bill Williams meminta pemerintah Aus untuk mengizinkan Selandia Baru memukimkan pengungsi

Dalam podcast tersebut, Mozhgan mengungkap keragaman dan kompleksitas komunitas pengungsi. Melalui serangkaian diari radio mentah yang tak henti-hentinya, ia menarik pendengar ke pengalaman psikologis yang sangat menantang dari seorang pengungsi yang terjebak dalam perjalanan.

Karena Covid-19, saya dan Mozhgan merekam narasi program melalui video call. Di layar saya bisa melihat bahwa dia memakai kuku palsu dan mengenakan topi bisbol dengan gaya rambut pendek asimetris. Dalam banyak hal, gaya hidup Jakarta-nya jauh dari pria yang mengurung diri di asrama di Batam. Tetapi ketika saya memberi tahu dia tentang bobot buatan mereka dan upaya mereka untuk mempersiapkan diri, ada secercah pengakuan langsung.

“Saya bisa memahami itu,” katanya. ‘Sepuluh kali sehari ada hal-hal yang ingin saya lakukan, dan saya mendengar,’ Nanti di negara berikutnya; kemudian, di negara ketiga. Setelah Anda direlokasi. ‘

“Itu hanya penantian yang menyakitkan dan penuh harapan.”

Sekarang Anda dapat mendengarkan The Wait Cerita lengkap dan nanti akan diambil pada thewaitpodcast.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *