Penjaga gawang hitam dan lapangan permainan Eropa yang tidak rata

Di hadapannya, kemenangan Chelsea atas Rennes di Liga Champions beberapa minggu lalu hanyalah salah satu dari latihan tinju sekali pakai yang menyemai babak grup kompetisi. Chelsea, favorit terbesar – tim dengan kekuatan finansial yang luar biasa, grup yang lebih dalam, dan ambisi yang lebih luas – menang.

Kecuali skornya, hanya sedikit yang perlu diingat. Namun pertandingan, seperti pertandingan kedua hari Selasa di Prancis, jarang terjadi tidak hanya di Liga Champions, tetapi juga di sepakbola top Eropa secara keseluruhan.

Menariknya, ini mungkin hanya dua pertandingan di Liga Champions musim ini di mana kedua tim memainkan penjaga gawang hitam: Edouard Mendy, pria 28 tahun yang diakuisisi oleh Chelsea pada bulan September, dan Alfred Gomis, pria yang menggantikannya di Rennes.

Beberapa olahraga adalah bidang permainan yang setara yang mereka yakini. Punggung hitam pernah menjadi langka di NFL seperti kontestan kulit hitam kejuaraan tenis dan lapangan golf. Sepak bola, seperti banyak olahraga lainnya, masih berjuang untuk mendapatkan representasi kulit hitam dalam peran kepemimpinan: hanya ada sedikit manajer kulit hitam, dan bahkan lebih sedikit manajer kulit hitam.

Dan tentu saja ada banyak bukti anekdotal bahwa permainan – di Eropa, jika tidak di Amerika Serikat atau Afrika – memiliki skeptisisme yang mengakar terhadap penjaga gawang hitam, yang dibiarkan hangus karena kurangnya analisis, kurangnya peluang. dan bahkan kurangnya pengakuan.

Penjaga gawang Ajax André Onana memiliki cerita tentang saat sebuah klub Italia memberitahunya bahwa para penggemarnya tidak menerima kepindahan untuk merekrut penjaga gawang hitam. Ada lagi tentang mantan manajer Liga Inggris yang, ketika menerima dua calon rekrutan baru, langsung memecat seorang yang tidak berkulit putih. Dia tidak perlu melihatnya bermain, katanya.

Untuk sebagian besar karirnya di Inggris, mantan kiper Shaka Hislop menyadari stereotip tak terucapkan yang telah membayangi dirinya, dan dia masih ingat saat-saat ketika itu diberikan suara. Seperti hari ketika dia dan rekan satu timnya menunggu Trinidad dan Tobago di bandara New York dan seorang petugas imigrasi, yang tidak begitu menyadari siapa dia, menjelaskan kepadanya mengapa para pemain kulit hitam bukanlah penjaga gawang yang baik.

Namun, angka-angka tersebut mengkonfirmasi seberapa dalam akar masalahnya. Dari lima liga paling penting di Eropa, 20 tim Prancis di Ligue 1 – di mana sembilan penjaga gawang hitam tampil musim lalu, dan delapan telah diberi waktu bermain tahun ini – adalah pencilan. Angka-angka di tempat lain kuat.

READ  Muhammad Ali meratakan Cleveland Williams: Seni dan desain foto terbaik Neil Leifer

Sebelum jeda internasional pekan lalu, 77 penjaga gawang tampil di Bundesliga, Serie A dan La Liga setidaknya selama satu menit. Tak satu pun dari mereka berkulit hitam. Tahun lalu, penampilan penjaga gawang kulit hitam sama langka: hanya dua dari 92 orang yang bermain di Italia dan Spanyol, dan hanya dua dari 36 yang bermain di Jerman.

Angka-angka di Inggris hampir sama mencoloknya. Hanya tiga pemain kulit hitam yang tampil dalam gawang dalam pertandingan Liga Premier tahun ini: Alphonse Areola dari Fulham, Robert Sánchez dari Brighton dan Mendy dari Chelsea. Lima lainnya saat ini terdaftar di grup Liga Premier, termasuk pemain Amerika Zack Steffen di Manchester City, tetapi belum bermain di liga.

Kontras antara jumlah kiper kulit hitam yang sedikit dan jumlahnya Pemain luar hitam di semua liga elit di Eropa sulit untuk menganggapnya sebagai kebetulan atau ilusi dari foto instan. Kiper kulit hitam secara kronis kurang terwakili di sepakbola Eropa. Orang Afrika bahkan tidak biasa.

Setiap tahun, misalnya, negara-negara pembangkit listrik tradisional Afrika Barat menempatkan lusinan pemain di liga top Eropa. Namun kiper pilihan pertama dari Nigeria, Pantai Gading, dan Ghana masih bermain di Afrika. Dan sementara tidak ada negara di Afrika yang menghasilkan kiper sebanyak Kamerun, yang pernah mengirim Jacques Songo’o dan Thomas N’Kono ke Spanyol dan Joseph-Antoine Bell setelah lama berkarir di Prancis, negara tersebut saat ini tidak. . Penjaga gawang Fabrice Ondoa belum pernah meninggalkan divisi teratas Belgia untuk salah satu liga pasar Eropa.

Sepupu Ondoa – dan rekan setim nasional – Onana bermain setidaknya di Liga Champions untuk Ajax. Tetapi hanya Senegal, dengan dua penjaga gawang – Mendy dan Gomis – bermain di kompetisi klub terbesar di dunia, yang dapat mengatakan dengan percaya diri bahwa dua penjaga gawang bersaing di level tertinggi sepakbola profesional.

Mendy tidak memiliki penjelasan yang jelas mengapa hal ini bisa terjadi. Mungkin, katanya selama peluncurannya sebagai pemain Chelsea, itu ada hubungannya dengan “profil” pemain yang diinginkan pelatih. Yang lain memiliki penjelasan yang berbeda dan berakar lebih dalam.

Ada stigma yang melekat pada gagasan perempat hitam di NFL, kata mantan kiper Everton dan Amerika Serikat Tim Howard. ‘Ada gagasan bahwa mereka tidak terlalu otak. ”

READ  Vandoorne dan Blomqvist dengan Jota Sport di WEC?

Howard melihat gema itu dalam kurangnya penjaga gawang hitam. Sepak bola telah lama menganggap dirinya sebagai meritokrasi – setidaknya di lapangan – yang telah melampaui stereotip lama yang berbahaya. Namun, masuk sedikit lebih dalam, dan pengaruh berbahaya mereka tetap ada. Pemain kulit hitam masih secara statistik lebih kecil kemungkinannya untuk bermain di lini tengah atau lini tengah menyerang, misalnya, dan lebih mungkin dipuji oleh komentator untuk karakteristik fisik seperti tempo dan kekuatan daripada tentang kualitas yang lebih tidak berwujud seperti ‘kecerdasan’ dan ‘kepemimpinan’. Dan sepertinya mereka sangat jarang mendapat kesempatan di level elit Eropa untuk bermain di gawang.

Mendy menerima bahwa terserah dia untuk membantu menggulingkan stereotip tersebut. Yang bisa dia lakukan, katanya, adalah “untuk menunjukkan bahwa saya benar-benar dapat bertindak pada level ini, dan mungkin mengubah mentalitas orang tentang hal-hal ini.” Tetapi bagi mereka yang harus menanggung prasangka yang sama, yang telah menghabiskan karir mereka dengan harapan menjadi agen perubahan, itu adalah bagian dari masalah.

Hislop, yang sekarang menjadi komentator ESPN, berfokus pada kasus Jordan Pickford, kiper pilihan pertama saat ini untuk Everton dan tim nasional Inggris. Pickford telah berada di bawah pengawasan selama beberapa tahun terakhir, baik karena kesalahan teknis dalam permainannya dan kecenderungan hasilnya. “Setiap orang mendapat sorotan dari waktu ke waktu,” kata Hislop.

Perbedaannya adalah, ketika Pickford membuat kesalahan, ‘tidak ada yang menggunakan penampilannya untuk menyatakan bahwa pemain kulit putih bukanlah penjaga gawang yang baik’, kata Hislop. Jika Pickford membuat kesalahan, satu-satunya reputasinya adalah.

Hislop berpendapat bahwa penjaga gawang hitam tidak mendapatkan keistimewaan yang sama. Ia merasa selama karirnya, katanya, bahwa setiap kesalahan individu digunakan sebagai bukti konklusif bahwa semua ‘penjaga gawang hitam membuat kesalahan’. Dan itu tidak hanya berlaku untuknya: dia percaya bahwa ketika David James, penjaga gawang dari Liverpool, Manchester City dan Inggris, membuat kesalahan, kesalahan ini disimpan sebagai bukti pendukung stereotip tersebut.

Dia juga melihat paralel dengan representasi hitam di area olahraga lainnya. Hislop menyebut Les Ferdinand, direktur sepak bola di Queens Park Rangers, saat ini berada di kejuaraan kelas dua Inggris. Begitu dia dipekerjakan, kata Hislop, Ferdinand tahu ada lebih dari sekedar reputasinya yang terfokus pada penampilannya.

“Jika 80 persen direktur sepak bola pria kulit putih di liga mengalami kegagalan serius, itu tidak akan menghentikan siapa pun untuk menunjuk pria kulit putih berikutnya,” kata Hislop. “Tapi Les harus luar biasa agar pemain kulit hitam lainnya mendapat kesempatan.”

READ  John Cusack berbagi cerita dari Michael Jordan, pertandingan terakhir Kobe Bryant

Hal yang sama berlaku untuk penjaga gawang di mata Hislop dan menciptakan siklus yang terpenuhi dengan sendirinya. Carlos Kameni, mantan pemain internasional Kamerun yang menghabiskan sebagian besar karirnya di Espanyol, Spanyol, mengatakan dia yakin kurangnya penjaga gawang hitam bukanlah bentuk rasisme. ‘

Jika seorang penjaga gawang cukup bagus, Kameni mengatakan salah satu klub terbesar di Eropa akan merekrutnya, dan dia menggunakan kedatangan Mendy di Chelsea sebagai bukti. Bagi Kameni, masalahnya jauh lebih sederhana. “Tidak ada cukup penjaga gawang hitam yang cukup bagus,” katanya tentang sederet pesan WhatsApp.

Namun, kedua hal ini tidak berhubungan. Masalahnya, menurut Hislop, bukan hanya para pelatih cenderung tidak memberikan kesempatan kepada kiper kulit hitam yang bercita-cita tinggi untuk menunjukkan bakat mereka, tetapi para pemain kulit hitam memiliki lebih sedikit panutan yang membuktikan bahwa mereka bisa sukses. “Mereka tidak punya contoh untuk diikuti,” katanya.

Dia setidaknya berharap. Dia melihat serangkaian penjaga gawang kulit hitam yang menjanjikan di Amerika Serikat, negara dan budaya sepak bola tempat Howard, Bill Hamid, Sean Johnson, dan sekarang Steffen secara efektif membunuh stereotip tersebut, dan di mana Andre Blake dari Philadelphia – seorang Jamaika Internasional – cocok telah dipanggil. Kiper Sepak Bola Liga Utama Tahun Ini.

Lebih tepatnya, Hislop mengutip Brasil sebagai bukti bahwa stereotip bisa hilang. Untuk waktu yang lama – dan meskipun begitu bukti kuat yang sebaliknya – Itu dianggap kebenaran Injil bahwa Brasil tidak menghasilkan penjaga gawang yang tinggi.

“Semua orang di Trinidad dan Tobago juga menganggap diri mereka pendukung Brasil,” kata Hislop. “Dan mereka akan selalu mengatakan bahwa Brasil tidak membuat penjaga gawang. Tetapi sekarang Anda memiliki Alisson dan Ederson, yang merupakan dua dari yang terbaik di dunia. Tidak ada yang akan mengatakan itu lagi. ”

Prasangka, tidak terucapkan atau tidak, bisa terungkap. Siklus kejahatan dapat dihentikan di jalurnya, atau bahkan dibalik. Mendy, Gomis, Onana dan yang lainnya bisa membantu prosesnya. Yang memalukan, tentu saja, mereka harus melakukannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *