peningkatan infeksi bisa “tiba di Prancis dalam dua atau tiga minggu”, seorang ahli epidemiologi menegaskan

Peningkatan kontaminasi yang terkait dengan varian Omicron dapat terjadi di Prancis “dalam dua atau tiga minggu ke depan”, mengatakan pada Kamis 16 Desember di franceinfo Mahmoud Zureik, profesor epidemiologi dan kesehatan masyarakat di Universitas Versailles-Saint-Quentin-en-Yvelines dan direktur Epi-Phare, sementara Inggris menghubungkan wabah yang menghadapi infeksi dengan varian Omicron. 88.376 kasus baru Covid-19 diidentifikasi dalam 24 jam, rekor sejak dimulainya pandemi untuk hari kedua berturut-turut.

franceinfo: Bagaimana menjelaskan wabah epidemi ini di Inggris?

Mahmoud Zureik : Alasan pertama adalah portabilitas Omicron yang sangat tinggi. Data bahasa Inggris menunjukkan bahwa itu tiga sampai empat kali lebih mudah menular daripada Delta, sementara Delta jauh lebih menular daripada varian Alpha dan Alpha bahkan lebih menular daripada virus aslinya. Ada juga banyak kontak antara Afrika dan Inggris. Dan yang terpenting, ada kemampuan Inggris untuk menghitung jumlah kasus dengan cara yang valid. Mereka melihat apakah itu Delta atau Omicron. Dan mereka melakukan pengurutan. Data ini, mereka melakukannya dalam skala terbesar di dunia, sekitar 20% kasus. Di Prancis, itu sekitar 4%. Jadi mereka menghasilkan 4, 5, 6 kali lebih banyak dari Prancis. Makanya angka-angka di Prancis, mungkin sangat diremehkan.

Apakah apa yang terjadi di Inggris memprediksi apa yang akan terjadi pada kita di Prancis?

Paling mungkin. Tahun lalu, varian Alpha hadir di Inggris pada Desember-Januari. Itu terjadi pada kami pada bulan Maret-April. Delta berada di Inggris Raya pada bulan Juni, itu terjadi pada kami pada bulan Juli. Dan ada semua kesan bahwa ini terjadi pada kita dengan mungkin, mengingat portabilitas, perubahan yang kurang penting. Bulan depan atau bahkan dua atau tiga minggu ke depan.

READ  KLHK menyita 300 kg rusa ilegal di Labuan Bajo

Dapatkah dosis ketiga menunda timbulnya varian ini?

Saya pikir Anda tidak perlu ragu untuk mengambil dosis ketiga sesegera mungkin, terutama untuk orang tua dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Studinya jelas tentang masalah ini. Satu vaksin dengan dua suntikan tidak cukup. Vaksin messenger RNA, Pfizer dan Moderna, memberikan beberapa perlindungan terhadap infeksi. Tetapi di sisi lain, dosis booster melindungi baik dari infeksi maupun bentuk yang parah.

Apakah Anda berpikir untuk mempersingkat waktu antara dosis kedua dan dosis ketiga?

Badan Eropa telah meratifikasi penundaan tiga bulan antara dosis kedua dan dosis booster. Kenapa tidak. Tetapi bagaimana Anda memvaksinasi lebih dari satu juta, dua juta orang setiap hari? Ada juga masalah logistik yang sulit diatasi. Dan di atas segalanya, adalah orang tua, orang yang berisiko yang harus diprioritaskan untuk menerima dosis ketiga untuk melindungi mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.