Peningkatan angka harapan hidup menjadi penyebab terbesar pertumbuhan lansia

TEHRAN – Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan harapan hidup telah menyebabkan pertumbuhan populasi lansia di negara itu, kata seorang penasihat menteri kesehatan.

“Masalah ini menunjukkan penyediaan layanan kesehatan yang sesuai dan orang-orang yang berpengalaman di masyarakat,” kata Mohammad Taghi Joghataei pada hari Rabu dalam kesempatan Hari Lansia Internasional.

Dia mencatat bahwa dokumen nasional tentang orang lanjut usia telah disusun dan mengatakan bahwa pemberdayaan orang tua, pencegahan, penyediaan layanan medis dan rencana rehabilitasi.

Dokumen nasional tentang lansia, peta jalan yang menunjukkan jalan menuju perencanaan yang lebih baik bagi lansia, diluncurkan pada 1 Oktober 2019.

Pemberian layanan non medis, desain puskesmas berdasarkan kebutuhan lansia, pemutakhiran paket layanan, partisipasi aktif dalam penanganan osteoporosis, pemantauan kesehatan mental dan gizi lansia, desain alat untuk memeriksa kepadatan tulang dan patah tulang, serta menyediakan layanan yang ramah perawatan di rumah salah satu program Kementerian untuk bagian masyarakat ini.

Pada tahun 1976, populasi lansia mencapai 5 persen dari total populasi, yang kini mencapai sekitar 10 persen.

Menurut Yoghataei, sekitar 9,28 persen populasi saat ini adalah lansia, yang berarti sekitar delapan juta orang di Iran sudah tua, yang diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar 20 persen pada tahun 2041.

Menurut data WHO terbaru yang diterbitkan pada tahun 2018, angka harapan hidup di Iran adalah: pria 74,6, wanita 76,9 dan total harapan hidup adalah 75,7, yang memberi Iran peringkat harapan hidup dunia 64.

Pada tahun 1976, usia harapan hidup adalah 57 tahun, yang sekarang meningkatkan ‘harapan hidup’ sebanyak 18 tahun, mengakibatkan pertumbuhan populasi yang menua.

Wakil Menteri Kesehatan Alireza Raeisi mengatakan Iran akan memiliki jumlah lansia tertinggi dalam tiga puluh tahun ke depan.

READ  Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah dikecam karena mempertahankan upah minimum untuk tahun 2021 - Nasional

Negara ini dengan cepat bergerak menuju populasi yang menua dengan tingkat kelahiran yang menyusut setiap tahun.

Nicholas Eberstadt, Ketua Henry Wendt dalam Ekonomi Politik di American Enterprise Institute (AEI), menulis dalam sebuah artikel sebelumnya pada bulan Juli bahwa tingkat kesuburan di Iran telah turun 70 persen selama tiga puluh tahun terakhir, penurunan tertinggi pada manusia. sejarah.

Populasi yang menua di dunia

Di seluruh dunia, terdapat 703 juta orang berusia 65 tahun ke atas pada tahun 2019. Sebagian besar orang lanjut usia (261 juta) di kawasan Asia Timur dan Tenggara diikuti, diikuti oleh Eropa dan Amerika Utara (lebih dari 200 juta) .

Selama tiga dekade mendatang, jumlah lansia di seluruh dunia akan berlipat ganda dan mencapai lebih dari 1,5 miliar orang pada tahun 2050. Di semua wilayah, jumlah penduduk lansia akan meningkat antara tahun 2019 dan 2050.

Peningkatan terbesar (312 juta) diperkirakan terjadi di Asia Timur dan Tenggara, dan akan tumbuh dari 261 juta pada 2019 menjadi 573 juta pada 2050. Peningkatan tercepat jumlah lansia diperkirakan terjadi di Afrika Utara dan Afrika Barat. Asia, yang akan meningkat dari 29 juta pada 2019 menjadi 96 juta pada 2050 (meningkat 226 persen).

Peningkatan tercepat kedua diperkirakan terjadi di sub-Sahara Afrika, di mana populasi berusia 65 tahun ke atas dapat tumbuh dari 32 juta pada 2019 menjadi 101 juta pada 2050 (218 persen). Sebaliknya, peningkatan diperkirakan relatif kecil di Australia dan Selandia Baru (84 persen) dan di Eropa dan Amerika Utara (48%), kawasan di mana populasinya sudah jauh lebih tua daripada di bagian lain dunia.

READ  Bagaimana Coronavirus Telah Menyebar ke Seluruh Dunia - Naharnet

Di antara kelompok berkembang, negara kurang berkembang, dengan pengecualian negara kurang berkembang, akan menjadi rumah bagi lebih dari dua pertiga populasi lansia dunia (1,1 miliar) pada tahun 2050. Peningkatan tercepat diperkirakan terjadi di negara-negara kurang berkembang, di mana jumlah penduduk berusia 65 ke atas dapat meningkat dari 37 juta pada 2019 menjadi 120 juta pada 2050 (225%).

FB / MG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *