pengunduran diri 113 anggota Ennahdha karena tidak setuju dengan Rached Ghannouchi

Mereka mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka mengundurkan diri dari partai yang diilhami Islam, yang mencela ‘pilihan buruk’ Presiden Rached Ghannouchi.

“Sekitar seratus anggota Ennahdha mengumumkan dan mengutuk penarikan mereka dari partai yang diilhami Islam pada hari Sabtu.”pilihan burukOleh presidennya Rached Ghannouchi, yang menurut mereka memicu krisis politik yang mengguncang Tunisia selama dua bulan. 113 anggota Ennahdha yang mengundurkan diri mencela dalam sebuah pernyataan “kegagalan presiden (Ghannouchi) yang menolak semua saran». «Kepemimpinan saat ini bertanggung jawab atas isolasi (gerakan) dan sebagian besar atas memburuknya situasi umum di negara ini.‘, Mereka memperkirakan. Di antara anggota keluar adalah delegasi, pejabat partai, mantan menteri, anggota dewan Syura (kantor politik Ennahdha) dan pejabat terpilih lokal.

Tanpa diduga, presiden Kais Saied, terpilih pada akhir 2019, mengambil kekuasaan penuh pada 25 Juli, memecat perdana menteri, membubarkan kegiatan parlemen, di mana Ennahdha memiliki jumlah deputi terbesar, dan memberinya kekuasaan kehakiman juga. Dia meresmikan kudetanya pada hari Rabu dengan serangkaian keputusan presiden dan memutuskan untuk “tindakan luar biasaUntuk mengatur kekuasaan eksekutif dan legislatif. Teks-teks ini cenderung mengpresidialisasikan sistem politik, yang sebelumnya didasarkan pada rezim hibrida yang agak parlementer.

Untuk melihat juga – Kudeta atau harapan demokratis: apa yang terjadi di Tunisia?

basah”merusak kredibilitas Ennahdha»

Saied, yang Ennahdha adalah bête noire, telah mengkonfirmasi penangguhan parlemen yang diperlukan, yang akan dia gantikan dengan undang-undang dengan keputusan, dan sekarang juga akan menjadi presiden Dewan Menteri. Rached Ghannouchi (80), presiden Ennahdha dan ketua parlemen, mengecam dalam sebuah wawancara dengan AFP pada hari Kamis “kekuatan mutlak satu orang».

READ  Investigasi melibatkan direktur IMF, dituduh menekan untuk menyelamatkan Beijing

Dalam wawancara, dia mengakui bahwa pihaknya ikut bertanggung jawab atas krisis yang menyebabkan kudeta Saied. Dalam pernyataan mereka, 113 anggota mengkritik “pilihan politik yang buruk dari kepemimpinan gerakan», Termasuk kesepakatan koalisi yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir dengan partai lain di parlemen untuk mendapatkan kursi mayoritas. Menurut mereka, karena ini”aliansi politik yang tidak pantas“, Undang-undang telah disahkan yang”merusak kredibilitas Ennahdha».

Untuk melihat juga – Presiden Tunisia menuding ‘mafia yang menguasai negara’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *