Pengaruh AS di Pasifik memudar karena reaksi pandemi: curah pendapat

SYDNEY (Kyodo) – Amerika Serikat telah kehilangan pengaruh signifikan di kawasan Indo-Pasifik karena penanganan pandemi virus korona lokal dan internasional, menurut laporan yang dirilis oleh sebuah lembaga pemikir Australia pada hari Senin.

Asia Power Index, yang dikeluarkan oleh Lowy Institute independen di Sydney, memberi peringkat 26 negara dan wilayah menurut kekuatan yang mereka miliki di wilayah tersebut. Kekuasaan diukur dalam delapan kategori, termasuk kemampuan militer, sumber daya ekonomi, dan pengaruh diplomatik.

Meskipun Amerika Serikat mempertahankan posisinya sebagai negara paling kuat di kawasan dengan 81,6 poin, keunggulan 10 poinnya atas China di tempat kedua berkurang setengahnya pada 2018 dan 2020.

Herve Lemahieu, direktur Program Kekuatan dan Diplomasi Asia institut itu, mengatakan bahwa fakta bahwa Amerika Serikat “memiliki reputasi terbesar di kawasan” karena penanganan pandemi, “konsekuensi dari kegagalan dalam pertunjukan kepemimpinan global.

“Hasilnya adalah pengingat yang kuat bahwa legitimasi dan kepemimpinan di panggung dunia dimulai dengan kemampuan para pemimpin untuk memerintah dengan baik di rumah,” tulis Lemahieu dalam temuannya.

Meskipun pandemi juga merusak reputasi China – yang nilainya tetap tidak berubah di 76,1 – pemulihan ekonomi Beijing yang kuat akan membuat ekonomi semakin penting bagi kawasan itu, kata laporan itu.

China juga telah meningkatkan kemampuan militernya, yang kini menempati urutan kedua di Amerika Serikat.

Namun, Lemahieu mengatakan kurangnya kepercayaan antara China dan tetangganya berarti bahwa Beijing kecil kemungkinannya untuk menyalip Amerika Serikat daripada jaminan di wilayah tersebut.

Berdasarkan tren saat ini, diperkirakan pada akhir dekade ini, China akan mengurangi ‘power gap’ dengan Amerika Serikat.

Tempat ketiga Jepang dengan 41 poin tetap tidak berubah, dan masih digambarkan sebagai ‘kekuatan pintar substansial’ yang memberikan pengaruh besar di kawasan ini meskipun sumber dayanya terbatas.

READ  Menteri Luar Negeri China akan mengunjungi Thailand

Namun, perkiraan Tokyo akan membutuhkan sebagian besar dekade untuk pulih secara ekonomi dari pandemi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *