Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mencegah penerbangan yang seharusnya mendeportasi migran ke Rwanda

Ini adalah kemunduran bagi pemerintah Inggris: meskipun tekadnya untuk mendeportasi migran ke Rwanda, 6.000 kilometer jauhnya, untuk menangkal kedatangan ilegal di Inggris, penerbangan pertama dibatalkan, menyusul keputusan darurat oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (ECHR ).

Rencana tersebut, yang telah dikritik oleh PBB, sangat populer di kalangan pemilih konservatif, sementara Perdana Menteri Boris Johnson berusaha memulihkan otoritasnya setelah lolos dari mosi tidak percaya dari partainya. Tetapi setelah tindakan hukum, sebuah keputusan oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memaksa pesawat, yang telah disewa secara khusus seharga ratusan ribu euro, untuk tetap berada di darat. “Tiket terakhir dibatalkan. TIDAK ADA YANG PERGI KE RWANDA ”tweet Asosiasi Dukungan Pengungsi Care4Calais mengumumkan pembatalan deportasi sebelumnya.

Sumber pemerintah mengkonfirmasi kepada kantor berita Inggris PA bahwa pesawat yang direncanakan tidak akan lepas landas karena intervensi menit terakhir oleh EHRM. Awalnya, pihak berwenang berencana untuk mengusir hingga 130 migran (Iran, Irak, Albania atau Suriah) dalam penerbangan pertama ini, angka yang terus menurun setelah beberapa banding individu.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Mobilisasi di Inggris terhadap pengiriman pencari suaka ke Rwanda

Dan di menit-menit terakhir, EHRM menghentikan deportasi seorang pencari suaka Irak pada Selasa malam dan mengambil tindakan darurat sementara. Sebuah sumber bantuan bagi asosiasi yang membela hak-hak migran yang memandang proyek pemerintah sebagai kejam dan tidak bermoral. ECHR yang berbasis di Strasbourg telah memutuskan bahwa deportasi warga Irak harus ditunda sampai pengadilan Inggris mempertimbangkan legalitas RUU tersebut, yang diharapkan pada bulan Juli. Hal ini terutama untuk memastikan bahwa para migran dapat memiliki akses ke prosedur yang adil di Rwanda dan bahwa negara ini dianggap aman.

READ  Taliban menyerukan TV untuk menghentikan siaran serial dengan wanita

Pemerintah Inggris ‘tak kenal takut’

Sementara pemerintah Inggris mengatakan mereka mengharapkan banding, pemerintah Inggris tetap menyerang dalam beberapa hari terakhir tekadnya untuk melakukan deportasi ke Rwanda. “Akan ada orang-orang di penerbangan ini dan jika mereka tidak berada di penerbangan ini, mereka akan berada di penerbangan berikutnya”kata kepala diplomasi, Liz Truss, pada hari sebelumnya di Sky News. “Kami sama sekali tidak akan terhalang atau malu dengan kritik apa pun.”memiliki Perdana Menteri, Boris Johnson, berlimpah.

Baca juga: Di Inggris, kecemasan seorang migran gay menghadapi risiko deportasi di Rwanda

Menyusul putusan EHRM, Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengatakan: “Kami tidak akan berkecil hati untuk melakukan hal yang benar dan menerapkan rencana kami untuk mengontrol perbatasan negara kami. »

Berdasarkan kesepakatannya dengan Kigali, London pada awalnya akan mendanai sistem tersebut sebesar 120 juta pound (140 juta euro). Pemerintah Rwanda telah menetapkan bahwa mereka akan menawarkan kesempatan kepada para migran “untuk menetap secara permanen”.

Kebijakan “tidak bermoral”, menurut Gereja Anglikan

Pada konferensi pers di Kigali, juru bicara pemerintah Rwanda, Yolande Makolo, mengatakan bahwa perjanjian ini adalah “solusi untuk sistem suaka global yang rusak”. “Kami tidak berpikir itu tidak bermoral untuk memberi orang rumah”dia menambahkan, menjelaskan bahwa Rwanda akan menjadi “senang” untuk menyambut “ribuan pendatang”.

“Kebijakan tidak bermoral ini mempermalukan Inggris”diperkirakan dalam surat yang diterbitkan oleh surat kabar pada hari Selasa Waktu klerus Gereja Anglikan, termasuk Uskup Agung Canterbury, Justin Welby, orang-orang dari York, Stephen Cottrell, dan 23 uskup.

“Orang yang tidak bermoral dalam hal ini adalah para pedagang”, jawab Menteri Liz Truss. Pangeran Charles memicu kontroversi dan menghakimi secara pribadi “mengerikan” proyek pemerintah, dilaporkan pada hari Sabtu Waktu, saat menghadiri pertemuan Persemakmuran di Rwanda dari 20 Juni.

READ  Video viral - Kucing itu ditangkap oleh petugas pemadam kebakaran dan melakukan lompatan yang memusingkan untuk melarikan diri dari apartemen yang terbakar

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.