Penerbangan sehari penuh Qantas ke mana-mana menjadi beban terbesar

Qantas Airways Ltd. telah meluncurkan penerbangan yang jelas melalui Australia dalam upaya terbaru maskapai ini untuk mengatasi dampak pandemi di sektor pariwisata.

‘Tamasya sehari penuh’ dari Sydney lepas landas pada Sabtu pagi dengan 150 penumpang dan akan melewati beberapa landmark paling penting negara itu, termasuk Uluru, monolit batu pasir merah yang terkenal di Northern Territory, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan. Maskapai tidak merinci durasi penerbangan atau kapan akan kembali ke bandara yang sama.

Pesawat akan turun hingga 4.000 kaki di beberapa titik selama perjalanan untuk tampilan yang lebih baik, dibandingkan dengan ketinggian normal 35.000 kaki. Penerbangan dengan Boeing Co. 787 Dreamliner, biasanya disediakan untuk penerbangan jarak jauh internasional, akan menggunakan kompensasi untuk membenarkan emisi karbonnya, kata Qantas.

Pengusaha penerbangan dan pariwisata sedang berjuang dengan penurunan dramatis dalam lalu lintas penumpang karena penutupan perbatasan, tindakan karantina, dan kontrol pergerakan. Sepertiga dari pesawat penumpang dunia tetap dilarang terbang, sementara jumlah penerbangan di AS setahun lalu sekitar setengahnya dan sekitar 60% lebih rendah di Eropa, menurut maskapai Cirium.

Qantas, yang berencana untuk memangkas hingga 8.500 pekerjaan dan sedang mempertimbangkan masa depan kantor pusatnya di Sydney, bulan lalu menawarkan tongkang berisi 747 pensiunan dengan harga masing-masing sekitar A $ 1.474 ($ 1.067), dan sebelumnya menjual stok piyama. .

Masuk ke Buletin mata uang

* silakan isi alamat email

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

READ  McIntosh memperkenalkan amplifier paling kuat yang pernah ada ... dan yang ini memiliki semuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *