penerbangan komersial internasional pertama sejak Taliban kembali ke Kabul

Sebuah pesawat perusahaan Pakistan PIA mendarat di bandara di Kabul pada Senin (13 September), penerbangan komersial internasional pertama sejak Taliban menguasai Afghanistan pada 15 Agustus, catat wartawan AFP.

Ini adalah salah satu tanda pertama normalisasi ekonomi untuk negara dan bandara internasional utamanya, yang dikepung pada akhir Agustus oleh ribuan warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu setelah gerakan Islam berkuasa. Pesawat PIA yang mendarat sekitar pukul 10.30 waktu setempat (06.00 WIB), hanya membawa beberapa orang. “Hampir tidak ada orang di pesawat, sekitar 10 orang (…), mungkin lebih banyak kru daripada penumpang‘, Kata seorang jurnalis AFP dalam penerbangan dari Islamabad.

«Ini adalah momen penting, hari harapan»

Pada hari Minggu, juru bicara PIA mengkonfirmasi penerbangan pertama ini ke Kabul, tetapi mengindikasikan bahwa perusahaan masih bekerja untuk membuatnya teratur. “Ini adalah momen penting, hari harapanSeorang karyawan bandara di Kabul, mengenakan kemeja biru tradisional yang panjang, mengatakan kepada AFP dengan harapan perusahaan lain akan segera mengikuti contoh PIA dan terbang kembali ke Kabul.

Menyusul dimulainya kembali kekuasaan secara tiba-tiba oleh Taliban, sekutu Barat dari pemerintah yang digulingkan, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, mengorganisir pengangkutan udara raksasa di bandara Kabul, mengevakuasi lebih dari 123.000 orang secara total, terutama warga Afghanistan.

LIHAT JUGA – Dengan didirikannya angkutan udara, kegiatan dilanjutkan di bandara di Kabul

Harapan yang kacau dan putus asa dari warga Afghanistan berubah secara dramatis pada 26 Agustus ketika cabang lokal Negara Islam (IS-K) melakukan serangan di tengah kerumunan, menewaskan lebih dari 100 orang. Taliban sejak itu mengambil kendali penuh atas bandara, terutama dibantu oleh sekutu mereka di Qatar, dan tanda-tanda kembali normal telah meningkat selama sepuluh hari.

READ  seorang jurnalis terluka parah oleh luka tembak di Amsterdam

Dua penerbangan charter yang dioperasikan oleh Qatar Airways berangkat pekan lalu dengan warga negara asing dan warga Afghanistan di dalamnya yang awalnya tidak bisa dievakuasi. Pada 3 September, maskapai penerbangan umum Afghanistan Ariana Airlines juga mengumumkan dimulainya kembali penerbangan domestiknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *