Pendarat Philae yang terkutuk secara tidak sengaja melakukan sains dengan menggerakkan komet

Memperbesar / Foto close-up tersebut menekankan pada es bening yang terlihat di bebatuan saat Philae menghantamnya selama sentuhan kedua (kotak hijau di atas).

Upaya misi Rosetta untuk menjatuhkan pendarat Philae di sebuah komet pada tahun 2014 tidak berjalan sesuai rencana. Mekanisme tombak yang dimaksudkan untuk menahan Philae ke daratan yang tidak cukup kokoh tidak berfungsi, dan Philae yang malang itu akhirnya terpental dan berakhir di bawah tebing gelap yang menggantung, tidak dapat memasang panel surya dan panel surya miliknya. tugas untuk diselesaikan. Namun, janganlah dikatakan bahwa Philae tidak meninggalkan jejaknya. Karena memang begitu. Secara harfiah.

Untuk mendapatkan nilai dari petualangan tak disengaja Philae, para peneliti bekerja keras untuk mengidentifikasi tempat-tempat di mana pesawat ruang angkasa memengaruhi permukaan komet. Diperlukan analisis yang cermat terhadap sensor gerak Philae untuk merekonstruksi lintasan, bersama dengan permainan yang sangat rumit dari ‘salah satu dari hal-hal ini tidak seperti yang lain’ yang dimainkan dengan gambar sebelum dan sesudah dari permukaan yang berantakan komet.

Lokasi penolakan awal cukup mudah ditemukan, tetapi jalan dari sana menuju tempat peristirahatannya lain cerita. Sebuah studi baru yang dipimpin oleh Laurence O’Rourke dari European Space Agency mengungkapkan tempat lain di mana Philae menukik komet 67P. Dan ukuran penyelaman sebenarnya memberi tahu kita sesuatu yang luar biasa tentang bagaimana komet itu.

Menyelam

Para peneliti akhirnya menemukan tempat yang mereka sebut ‘terumbu karang tengkorak’, di mana tampak bahwa beberapa batu yang dipisahkan oleh celah bertemu dengan Philae. Setelah mendarat, titik cahaya muncul di parit, seolah-olah debu permukaan telah dihilangkan untuk mengekspos air es di balok batu. Dan memang, data spektral dari gambar memastikan bahwa titik cahaya sebagian besar adalah es air. Sementara air es membentuk sebagian besar komet – sering secara kasar disebut sebagai ‘bola salju kotor’ – permukaan komet terdiri dari lapisan debu yang tersisa sementara sinar matahari menggantikan es luar, jadi sebenarnya ada es di sana. menceritakan.

READ  MIT mengirimkan GPS bebas baterai di bawah air

Animasi sederhana untuk menunjukkan bagaimana tim mengira Philae tewas dengan beberapa batu.

Lokasi awal Philae di tempat datar mungkin tertutup lapisan debu tebal. Pertemuan dengan batuan ini merupakan interaksi dengan sesuatu yang lebih mirip dengan komet.

Tim memperkirakan kedalaman lekukan yang ditinggalkannya sekitar 25 sentimeter. Dengan menggunakan kecepatan terekam kapal 100 kilogram, mereka dapat menghitung kekuatan bongkahannya – atau begitulah kelihatannya, ternyata. Mereka menemukan bahwa batu itu selembut salju lembut di bumi.

Dimensi campuran

Ini menggambarkan sesuatu yang berhasil diukur Rosetta: komet itu sangat berpori. Tingginya air es dan CO2 kandungan es mungkin membuat Anda berpikir bahwa komet itu adalah balok yang keras dan beku, tetapi sekitar 75 persen volumenya adalah kekosongan antara butiran es dan debu. Tanpa gravitasi yang kuat untuk menyatukan benda-benda, komet tidak akan padat.

Ini bukan perkiraan pertama kekuatan komet yang keluar dari upaya pendaratan Philae. Perkiraan yang didasarkan pada kawah sentuh awal Philae secara signifikan lebih kencang, lebih mirip dengan regolith bulan, tapi mungkin itu adalah lapisan debu yang paling tebal. Eksperimen pengeboran yang dilakukan oleh Philae menghasilkan perkiraan bentangan yang hampir berbatu yang jauh lebih unggul dari yang lain. Tetapi tidak jelas bahan apa yang bisa dibor atau apakah itu akurat.

Tapi seperti yang ditulis Erik Asphaug, seorang peneliti di Universitas Arizona, dalam ringkasan studi baru di jurnal Nature, studi ini menyoroti kesulitan misi yang menargetkan komet. Sebuah misi untuk mengumpulkan sampel, misalnya, harus memikirkan dengan hati-hati tentang apa yang akan diambil sampelnya dan bagaimana bahan tersebut berperilaku.

“Ini bukan kecelakaan pertama yang terjadi di permukaan benda planet kecil, juga bukan yang terakhir,” tulis Asphaug. “Sayangnya, temuan ini juga menunjukkan bahwa tempat terbaik untuk mencicipi komet bukanlah dataran datar, tetapi di sepanjang punggung bukit yang baru terbuka, tebing dan tumpukan batu, yang lebih sulit untuk didaratkan.”

Dan cukup sulit untuk mendarat di dataran datar.

Nature, 2020. DOI: 10.1038 / s41586-020-2834-3, 10.1038 / d41586-020-02941-x (Tentang DOI).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *