Pemerintah Venezuela menyebut ‘kesepakatan parsial’ dengan oposisi selama negosiasi di Meksiko

Menurut pemerintah Venezuela, pembicaraan dengan oposisi produktif. Rezim Nicolas Maduro telah mengkonfirmasi bahwa itu tercapai pada Sabtu 4 September “Perjanjian sebagian” selama hari kedua negosiasi di Mexico City. Di bawah pemerintah Norwegia, pembicaraan ini mencari solusi untuk krisis politik dan ekonomi dramatis yang dihadapi negara itu, dan pada awalnya untuk menjamin partisipasi lawan Maduro dalam pemilihan daerah November.

Baca juga Pemerintah Venezuela melanjutkan pembicaraan dengan oposisi di Mexico City

Namun, tidak ada indikasi isi dari perjanjian ini, dan menurut sumber oposisi yang berbicara kepada Agence France-Presse (AFP), “Sejauh ini belum ada kesepakatan”.

‘Kami bekerja terutama pada kesepakatan parsial, terutama terkait dengan nasib penduduk Venezuela’, Presiden majelis nasional Venezuela dan kepala delegasi pemerintah, Jorge Rodríguez, mengatakan kepada wartawan setelah pembicaraan pada hari Sabtu.

pemerintah adalah “sangat teliti” untuk semua jaminan ekonomi yang ada “Disita, diblokir, dicuri, diambil dari rakyat Venezuela”, tambahnya, sementara Maduro mencari pencabutan sebagian – jika tidak total – sanksi dengan imbalan konsesi kepada oposisi. Baik Washington dan Brussel telah meningkatkan kemungkinan untuk mencabutnya jika pemerintah Venezuela membuat lebih banyak kompromi.

Kesepakatan untuk ‘menanggapi keadaan darurat’

Delegasi oposisi mengatakan sebelumnya bahwa itu diharapkan “Akord cepat” dengan pejabat pemerintah. Perjanjian ini “Akan mencoba untuk meringankan krisis, tetapi krisis berasal dari masalah dasar yang sangat serius, dari model yang gagal di Venezuela dan yang tidak mengakui tatanan demokrasi dan tatanan konstitusional”, kata ketua delegasi oposisi, Gerardo Blyde sebelum pertemuan. ini ‘Sebuah proses yang dimulai, yang sulit, kompleks’.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Negosiasi oposisi Venezuela dengan pemerintah mengakhiri boikot pemilu

“Kami di Meksiko sedang mencari kesepakatan penyelamatan nasional untuk menanggapi keadaan darurat, mendapatkan kondisi untuk pemilihan yang bebas dan adil dan menyelamatkan demokrasi kami.”, pada gilirannya, mencuit pemimpin oposisi Juan Guaido, yang masih memegang gelar “presiden sementara” Venezuela, meskipun ia telah dijatuhkan oleh skandal berulang.

READ  Mahkamah Agung, dirombak oleh Trump, untuk mempertimbangkan hak aborsi

Setelah kegagalan upaya negosiasi sebelumnya, kemajuan signifikan menghidupkan kembali harapan untuk sukses: partai-partai oposisi yang memboikot pemilihan legislatif 2018 dan pemilihan presiden pada 2020 mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa mereka akan mencalonkan diri dalam pemilihan mulai 21 November. Selain itu, oposisi menegaskan kembali kesepakatan yang dicapai pada 13 Agustus dalam sebuah memorandum bersama selama putaran pertama pembicaraan di Mexico City.

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *