Pemerintah Skotlandia menginginkan referendum kemerdekaan ‘penasehat’ pada 19 Oktober 2023

Meskipunkegagalan konsultasi sebelumnya pada tahun 2014 dan penolakan pemerintah Inggris untuk mengesahkan pemungutan suara ini, Perdana Menteri Skotlandia Nicola Sturgeon mengumumkan di parlemen lokal pada hari Selasa 28 Juni untuk mengupayakan referendum. “nasihat” tentang kemerdekaan bangsa Inggris pada 19 Oktober 2023.

Untuk mengatur referendum ini, Tn.Saya Sturgeon, pemimpin partai kemerdekaan SNP, harus mendapatkan persetujuan dari pemerintah Inggris, yang sangat menentangnya. Skotlandia sudah berkonsultasi tentang masalah ini pada tahun 2014 dan 55% memilih untuk tetap berada di Inggris.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Di Skotlandia, kemenangan separatis memprediksi pertempuran panjang dengan London atas masalah referendum baru

Siap bernegosiasi dengan Boris Johnson

Berdasarkan pemungutan suara sebelumnya, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berpendapat bahwa referendum semacam itu tidak dapat terjadi. “hanya sekali dalam satu generasi”. Namun, SNP percaya Brexit adalah pengubah permainan, dengan 62% orang Skotlandia menentangnya. Tujuan SNP adalah agar Skotlandia bergabung dengan Uni Eropa sebagai negara merdeka.

Sebelum pidato ini, Boris Johnson menegaskan kembali komitmennya terhadap kesatuan kerajaan. “Kami yakin rencana kami untuk ekonomi yang lebih kuat bekerja lebih baik ketika Inggris bersatu daripada ketika tidak.”kata pemimpin Konservatif di televisi Inggris di sela-sela G7 di Jerman pada hari Selasa.

Nicola Sturgeon mengatakan dia siap untuk bernegosiasi dengan Boris Johnson, tetapi memperingatkan dia tidak akan mengizinkannya “Demokrasi Skotlandia adalah tawanan Boris Johnson atau perdana menteri mana pun.”.

Dia mengharapkan pertempuran hukum, dan memimpin, mengumumkan bahwa Mahkamah Agung telah diminta untuk menentukan apakah Parlemen Skotlandia memiliki kekuatan untuk membuat undang-undang untuk mengatur referendum ini tanpa persetujuan dari pemerintah Inggris.

READ  Ke mana orang Prancis dapat melakukan perjalanan musim panas ini?

Jika pengadilan, yang menegaskan bahwa itu akan belajar “tepat waktu” kasus ini, memutuskan untuk mendukungnya, pemimpin separatis akan lulus dalam taruhannya. Dalam hal kekalahan pengadilan, Nicola Sturgeon memperingatkan bahwa dia akan mengadakan pemilihan legislatif berikutnya, yang dijadwalkan pada 2024, sebagai “referendum de facto”. Partainya kemudian akan mengkampanyekan isu tunggal ini: “Haruskah Skotlandia menjadi negara merdeka? »

Referendum “pembagian”

Jika jajak pendapat menunjukkan bahwa pendapat Skotlandia tetap terbagi atas masalah kemerdekaan, pemimpin kemerdekaan yang populer bergantung pada mandat keempatnya – diperoleh tahun lalu – untuk membenarkan pendekatannya, seperti yang dia katakan dalam sebuah surat kepada Boris Johnson menjelaskan.

“Anda dan saya tidak akan pernah setuju tentang manfaat kemerdekaan bagi Skotlandia. Tetapi saya berharap seorang Demokrat merasa tidak dapat diterima bahwa orang-orang Skotlandia akan dicegah membuat pilihan itu, mengingat mayoritas yang jelas mendukung referendum di Parlemen Skotlandia.dia menulis kepadanya.

Menanggapi rencananya saat dalam perjalanan ke KTT NATO di Madrid, Boris Johnson berjanji untuk mempelajarinya “sangat hati-hati” dan jawablah “sesuai”. Namun, dia menyimpannya “Prioritas negara ini harus membangun ekonomi yang lebih kuat” setelah pandemi.

Pemimpin Konservatif Skotlandia, Douglas Ross, memiliki“obsesi egois” oleh Nicola Sturgeon untuk referendum “membelah”dan percaya bahwa orang Skotlandia lebih peduli pada krisis biaya hidup atau waktu tunggu untuk perawatan.

Pidato tegas Nicola Sturgeon bertepatan dengan kehadiran Ratu Elizabeth II di Skotlandia minggu ini. Penguasa berusia 96 tahun itu telah mengambil bagian dalam seminggu acara kerajaan di Skotlandia bersama anggota keluarganya sejak Senin.

Sang ratu, yang telah berjuang untuk berkeliling selama berbulan-bulan, tampak tersenyum pada hari Selasa ketika dia menyaksikan parade militer di taman Istana Holyrood, Edinburgh. Bahkan jika Elizabeth II, sebagai raja, harus mempertahankan netralitas politik yang ketat, Telegraf merasa bahwa kunjungan mendadaknya ke Skotlandia “memiliki dampak politik, seperti biasa, dengan sopan”.

“Tanpa berbicara pada awalnya – dan hampir tanpa bergerak di depan umum – dia memulai jenis diplomasi lunak yang dia habiskan selama tujuh puluh tahun untuk menyempurnakannya.”memperkirakan surat kabar konservatif.

READ  Di Serbia, akankah pemilu menandakan penurunan pengaruh Vladimir Putin?
Baca gambar: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Dari Seni Bela Diri Awal hingga Impian Kemerdekaan, Nicola Sturgeon, Ratu Skotlandia

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.