‘Pembicaraan’ dengan Taliban untuk evakuasi ‘target’, Emmanuel Macron mengumumkan

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pada hari Sabtu bahwa Prancis sudah memilikinya 2.834 orang dievakuasi dari Afghanistan dan mengadakan ‘pembicaraan’ dengan Taliban dan Qatar untuk melanjutkan evakuasi warga Afghanistan yang terancam oleh perubahan rezim di Kabul pada 15 Agustus. Evakuasi ini sedang direncanakan dengan Qatar, yang, dalam kerangka pembicaraannya dengan Taliban, memiliki opsi untuk “mengatur operasi transportasi udara”, kata Emmanuel Macron dalam konferensi pers di Baghdad selama pertemuan puncak regional.

Sejak 17 Agustus, Prancis telah mengevakuasi 142 orang Prancis, 17 orang Eropa, dan lebih dari 2.600 warga Afghanistan yang terancam punah dari Afghanistan, katanya pada konferensi pers di Baghdad, tempat ia menghadiri konferensi regional. Evakuasi ini terjadi berkat ‘sekitar lima belas penerbangan’ melalui Uni Emirat Arab, presiden Prancis menjelaskan, sehari setelah berakhirnya pengangkutan udara ini. Untuk melanjutkan evakuasi, pembicaraan telah dimulai “dengan Taliban” untuk “melindungi dan memulangkan warga Afghanistan dan warga Afghanistan” dalam situasi berbahaya, katanya.

Lift udara

Prancis mengandalkan bantuan Qatar, yang berkat hubungan baiknya dengan taliban“Memiliki kemampuan untuk mengatur operasi pengangkutan udara atau membuka kembali maskapai tertentu,” kata Emmanuel Macron, yang juga mendapat manfaat dari KTT Baghdad untuk berpihak pada Emir Qatar mengenai masalah ini. Ini “akan memungkinkan operasi evakuasi yang ditargetkan”, “dalam kerangka yang dinegosiasikan dengan Taliban” dan diyakinkan oleh mereka, dia melanjutkan dengan menambahkan bahwa dia tahu “bahwa ada banyak kecemasan di banyak keluarga”.

“Tujuan kami adalah bahwa dalam beberapa hari, minggu, dan bulan mendatang, melalui kerja sama dengan Qatar ini dan melalui pembicaraan dengan Taliban, kami akan dapat melakukan operasi evakuasi yang ditargetkan di sekitar wanita dan pria yang telah kami identifikasi dan kepada siapa kami memilikinya. diberikan izin (tinggal) sementara. “Ini adalah syarat bagi kami dari segala bentuk komitmen politik jangka panjang, untuk Prancis dan juga sekutu kami, bahwa Taliban menghormati hak asasi manusia,” katanya. Seorang diplomat Prancis bersikeras melanjutkan evakuasi, “kami akan memainkan semua kartu kami”.

READ  Pentagon memulihkan dana yang diambil Trump darinya untuk membangun tembok di perbatasan dengan Meksiko

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *