Pembicaraan AS dan India dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan di China | Voice of America

DEPARTEMEN NEGARA – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Mark Espere berangkat ke India pada hari Minggu untuk memperkuat kerja sama keamanan bilateral ketika Washington berupaya menghadapi tantangan geopolitik dan ekonomi China di kawasan Indo-Pasifik.

Selain New Delhi, diplomat top AS itu juga akan melakukan perjalanan ke Sri Lanka, Maladewa, dan Indonesia mulai 25 hingga 30 Oktober.

Di India, Pompeo dan Esper bergabung dengan rekan-rekan mereka untuk Dialog Pelayanan 2 + 2 tahunan Amerika dan India yang ketiga.

“Diskusi 2 + 2 akan fokus pada kerjasama global, pada respon pandemi dan tantangan di Indo-Pasifik: kerjasama dengan ruang ekonomi dan energi, hubungan antara manusia dan pertahanan dan keamanan,” kata Dean Thompson, Deputy Assistant . Sekretaris Biro Departemen Luar Negeri untuk Urusan Asia Tengah dan Selatan.

Kedua negara juga akan meletakkan dasar bagi penandatanganan Basic Exchange and Cooperation Agreement for Geospatial Cooperation atau BECA, yang dianggap sebagai kesepakatan strategis terakhir yang mengarah pada hubungan keamanan yang lebih erat.

BECA “dapat dilihat sebagai bagian terbaru dari misteri kerja sama strategis timbal balik yang telah dikerjakan oleh New Delhi dan Washington selama lima tahun terakhir,” kata Roger Liu, profesor ilmu politik di FLAME University di Pune, India.

Pembicaraan antara pejabat tinggi AS dan India terjadi pada saat ketegangan yang meningkat antara India dan China. Selain kemarahan yang meluas terkait dengan virus korona, yang berasal dari China, ada juga kekhawatiran yang berkembang tentang pendekatan China yang lebih agresif dalam sengketa perbatasan Himalaya. Bentrokan baru-baru ini telah menewaskan sedikitnya 20 tentara India, bersama dengan sejumlah orang China yang tidak diketahui jumlahnya.

READ  Undang-undang tentang penciptaan karya memuat sanksi bagi mereka yang merusak hutan

Untuk pertama kalinya, sebuah pesawat patroli maritim AS berlabuh di Kepulauan Andaman dan Nicobar India, menunjukkan kerja sama militer antara kedua negara di tengah pemberontakan India dengan China di sepanjang perbatasan di Ladakh timur.

“Setelah BECA menandatangani pertemuan 2 + 2 pada akhir Oktober, Angkatan Darat India akan memiliki akses ke citra satelit dan data sensorik AS – sinyal intelijen, atau SIGINT – selama masa konflik,” katanya. Liu berkata pada hari Rabu. ” Interoperabilitas antara tentara AS dan India dengan demikian semakin ditingkatkan. “

India telah mempertahankan sikap non-blok selama bertahun-tahun. Tetapi para pejabat senior AS telah melihat “kemajuan kerja sama yang stabil” yang “telah mencapai tingkat baru dalam beberapa bulan dan tahun terakhir.”

Wakil Menteri Luar Negeri AS Steve Biegun mengatakan kepada wartawan dalam percakapan telepon baru-baru ini bahwa hubungan antara Amerika Serikat dan India tidak pernah lebih baik sejak awal 1990-an, ketika kedua provinsi ‘benar-benar mulai terbuka satu sama lain’. .

Esper juga mengatakan bahwa pertemuan dengan para pejabat senior India mencerminkan kebutuhan untuk ‘kerja sama yang lebih erat’ mengenai tantangan di kawasan Indo-Pasifik, tempat China sedang membangun.

“Bersama-sama, upaya ini akan memperkuat apa yang bisa menjadi salah satu kemitraan terpenting abad ke-21,” kata Esper dalam sambutannya kepada Dewan Atlantik, sebuah wadah pemikir di Washington.

Washington dan New Delhi juga memperluas kerja sama mereka dengan pertahanan. India meningkatkan pembelian peralatan pertahanan di AS, dari hampir nol pada tahun 2008 menjadi pertumbuhan tajam lebih dari $ 20 miliar pada akhir tahun 2020.

Di 2018, India diizinkan untuk mendapatkan akses bebas lisensi ke berbagai teknologi militer dan penggunaan ganda yang diatur oleh Departemen Perdagangan AS.

READ  Timor Leste memulai proses bergabung dengan WTO - Business

Selama perjalanannya ke Asia Selatan minggu depan, Pompeo melakukan perjalanan ke Sri Lanka, di mana dia mengatakan dia menggarisbawahi komitmen AS untuk Sri Lanka yang ‘kuat’ dan ‘berdaulat’, sebuah negara pulau kecil yang telah meningkatkan investasi China. .

China telah menginvestasikan miliaran dolar di Sri Lanka dalam berbagai proyek infrastruktur, mulai dari kilang minyak dan jalan raya hingga pelabuhan strategis yang sekarang dioperasikannya. Beijing melihat negara itu, yang terletak dekat dengan jalur pelayaran utama, sebagai penghubung penting dalam inisiatif Belt and Road-nya.

Perjalanan Pompeo ke Malé dilakukan setelah AS dan Maladewa perjanjian pertahanan pada 10 September untuk “memperdalam keterlibatan dan kerja sama” dalam perdamaian dan keamanan di kawasan Indo-Pasifik.

Menurut Departemen Luar Negeri, keamanan maritim lokal dan perang melawan terorisme menjadi agenda utama.

Setelah Malé, Pompeo akan berangkat ke Jakarta, Indonesia, di mana ia akan menekankan kebebasan beragama dan hak asasi manusia di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, menurut pejabat AS.

Diplomat tertinggi AS itu rencananya akan menghadiri Anshor Youth Movement Forum, yang merupakan sayap pemuda Nadhatul Ulama, organisasi Muslim terbesar di Indonesia.

Pompeo mengatakan dalam siaran persnya kepada Departemen Luar Negeri pada 21 Oktober bahwa ia akan membahas “masalah komersial, keamanan dan diplomatik” dan menegaskan kembali visi kedua negara tentang India Pasifik yang bebas dan terbuka dalam pertemuan dengan Presiden Indonesia Joko. Widodo dan pejabat lainnya.

Menteri luar negeri mengatakan kepada wartawan bahwa itu adalah kepentingan terbaik negara-negara Asia Tenggara untuk ‘melindungi hak maritim mereka’ dan kemampuan untuk melakukan bisnis dan memastikan kedaulatan mereka terhadap ancaman Komunis China. Beberapa dilindungi.

READ  Bagaimana dan mengapa Inggris memblokir penjualan jet tempur Korea Selatan ke Argentina?

Beijing telah membangun hubungan ekonomi dan diplomatik yang kuat dengan Jakarta. China adalah sumber investasi asing langsung terbesar kedua pada paruh pertama tahun ini.

Asia Tenggara adalah wilayah yang paling terpengaruh Klaim teritorial China dan militerisasi fungsi darat yang disengketakan di Laut China Selatan, salah satu saluran air terpenting di dunia untuk perdagangan dan perdagangan.

Enam pemerintah Asia – Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam – memiliki klaim teritorial atau perbatasan maritim di Laut Cina Selatan yang tumpang tindih dengan Cina.

Meskipun Indonesia tidak dipandang sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Indonesia dalam beberapa kesempatan telah mendeteksi kapal penangkap ikan atau penjaga pantai Cina di zona ekonomi eksklusif Indonesia di lepas Kepulauan Natuna di Laut Cina Selatan. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *