peluncuran roket mega ke bulan dibatalkan karena masalah teknis

Lepas landas Artemis-1, roket baru NASA ke bulan, yang paling kuat di dunia, dibatalkan pada Senin, 29 Agustus, karena masalah teknis. Ini adalah kekecewaan bagi badan antariksa AS, yang sekarang harus menargetkan tanggal mundur berikutnya.

Lima puluh tahun setelah penerbangan terakhir Apollo, misi Artemis-1 seharusnya menjadi awal dari program AS untuk kembali ke Bulan, yang seharusnya memungkinkan umat manusia untuk kemudian mencapai planet Mars.

Baca juga: Artemis-1: menghidupkan kembali peluncuran roket mega yang tertunda ke bulan

Kemungkinan tanggal lepas landas berikutnya adalah 2 dan 5 September. Tapi masalahnya harus diselidiki secara rinci oleh tim NASA sebelum tanggal baru ditetapkan.

Peluncuran awalnya dijadwalkan pada 08:33 (14:33 waktu Paris) dari Launch Pad 39B di Kennedy Space Center, Florida. Tapi saat fajar menyingsing, roket SLS oranye dan putih, setinggi 98 meter, lepas landas menjadi semakin tidak mungkin.

Memang, tangki roket mega diisi dengan lebih dari tiga juta liter hidrogen cair dan oksigen yang sangat dingin. Namun pengisian mulai terlambat sekitar satu jam karena risiko petir yang terlalu tinggi di tengah malam. Kemudian kebocoran menyebabkan jeda dalam mengisi panggung utama dengan hidrogen, sebelum solusi ditemukan dan aliran dilanjutkan.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Artemis-1: Amerika Serikat kembali menaklukkan Bulan

Sekitar pukul 07.00 waktu setempat, masalah baru yang menentukan muncul: salah satu dari empat mesin RS-25, di bawah panggung utama roket, tidak dapat mencapai suhu yang diinginkan, suatu kondisi yang diperlukan untuk dapat memulai. Hitung mundur kemudian dihentikan, dan setelah lebih dari satu setengah jam menunggu dan mencoba memecahkan masalah, direktur peluncuran NASA Charlie Blackwell-Thompson membuat keputusan untuk membatalkan.

READ  Black Friday Amazon: 8 penjualan flash online baru hanya sampai tengah malam

“Mimpi dan Harapan”

Ribuan orang melakukan perjalanan untuk menonton pertunjukan, termasuk Wakil Presiden Amerika Serikat, Kamala Harris. Tujuan dari misi ini adalah untuk memindahkan kapsul Orion tak berawak ke orbit di sekitar Bulan, untuk memverifikasi bahwa kendaraan tersebut aman untuk astronot masa depan, termasuk wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama yang berjalan di permukaan bulan. “Misi ini membawa pergi impian dan harapan banyak orang”Bos NASA Bill Nelson mengatakan akhir pekan ini sebelum menambahkan: “Kami sekarang adalah generasi Artemis. »

Baca juga: Eksplorasi bulan: Prancis bergabung dengan program NASA

Tujuan utama Artemis-1 adalah untuk menguji pelindung panas kapsul, yang akan kembali memasuki atmosfer Bumi dengan kecepatan hampir 40.000 km/jam dan dengan suhu setengah dari permukaan Matahari. Alih-alih astronot, manekin akan berada di pesawat, dilengkapi dengan sensor yang merekam getaran dan tingkat radiasi. Mikrosatelit juga akan dikerahkan untuk mempelajari Bulan, atau bahkan asteroid. Kapsul akan menjelajah hingga 64.000 kilometer di belakang Bulan, lebih jauh dari pesawat ruang angkasa lainnya yang dapat dihuni hingga saat ini.

Kegagalan total misi akan menghancurkan roket dengan anggaran besar (4,1 miliar per peluncuran, menurut audit publik) dan beberapa tahun terlambat (diperintahkan oleh Kongres AS pada 2010 untuk tanggal awal lepas landas pada 2017).

Bertujuan untuk Bulan (lagi).

Setelah misi pertama ini, Artemis-2 akan membawa astronot ke Bulan pada 2024, tanpa mendarat di sana. Ini adalah kehormatan yang akan disediakan untuk awak Artemis-3 paling cepat pada tahun 2025. NASA kemudian ingin meluncurkan sekitar satu misi per tahun.

Tujuannya adalah untuk membangun kehadiran manusia permanen di Bulan, dengan pembangunan stasiun ruang angkasa di orbit di sekitarnya (Gateway) dan pangkalan di permukaan. Di stasiun ini, umat manusia harus belajar hidup di luar angkasa dan mengembangkan semua teknologi yang diperlukan untuk perjalanan pulang pergi ke Mars.

READ  Dari luar angkasa, Thomas Pesquet memulai tur foto Prancis, dimulai ... di Carcassonne

Perjalanan beberapa tahun yang bisa terjadi “di akhir 2030-an”, menurut Bill Nelson. Namun sebelum itu, pergi ke bulan juga strategis, menghadapi ambisi negara-negara saingan, terutama China.

Dengarkan juga Objective Moon: penaklukan luar angkasa baru

“Kami ingin pergi ke Kutub Selatan [de la Lune]di mana sumber dayanya »termasuk air dalam bentuk es, mr. Nelson merinci hari Minggu di NBC. “Kami tidak ingin China pergi ke sana dan mengatakan ‘ini adalah wilayah kami’. »

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.