‘Pegawai negeri, pelajar, dokter’ di antara pengunjuk rasa yang menentang kudeta, menurut jurnalis Guillaume Pajot

“Pegawai negeri, pelajar, dokter”, muncul dalam aksi unjuk rasa Burma yang turun ke jalan menentang kudeta militer, jelas Guillaume Pajot, jurnalis independen Géo atau majalah XXI, di Prancis. Beberapa ribu orang berkumpul di Rangoon pada hari Sabtu, 6 Februari, pada saat, menurut LSM, akses internet sangat terganggu, dan di mana Twitter diblokir oleh tentara yang menggulingkan kekuasaan pada hari Senin dan menangkap para pemimpin, termasuk Aung San Suu Kyi. .

franceinfo: Bagaimana beberapa orang Burma mengungkapkan ketidaksetujuan mereka terhadap kudeta?

Guillaume Pajot: Sejak awal ada kemarahan yang dirasakan, pertama oleh pembangkangan sipil. Ada aparat pemerintah yang tidak masuk kerja, mahasiswa yang berkumpul di depan kampusnya, dan juga dokter. Di tengah pandemi, tidak semua orang akan bekerja dan menunjukkan slogan dan gerak tubuh yang cukup kuat. Dan di sana, apa yang kami lihat dalam proses berlangsung, karena ini adalah demonstrasi dua hari, bisa dikatakan sedikit lebih tradisional, tetapi juga mengesankan. Yang kami amati pagi ini adalah bahwa aparat militer tidak ada di lokasi demonstrasi, tetapi polisi ada di sana, hal ini sudah menjadi pertanda baik dalam hal penguasaan dan juga fakta bahwa demonstrasi ini berlangsung dengan cukup tenang. Dia menyebar pagi ini Sabtu. Kami masih belum membicarakan insiden atau konfrontasi dengan polisi, yang cukup meyakinkan.

Apa yang menyebabkan kudeta militer?

Pada November 2020, Anda akan mengadakan pemilihan parlemen di Burma. Ini adalah kesuksesan mutlak untuk Liga Nasional untuk Demokrasi, partai Aung San Suu Kyi, yang menumpas partai militer, USDP. [Parti de l’union, de la solidarité et du développement]. Dalam prosesnya, pada malam yang sama, muncul tuduhan penipuan: militer dan USDP mengatakan bahwa pemilihan tersebut dicuri. Inilah yang menyebabkan kudeta pada hari Senin, di mana anggota parlemen tidak dapat duduk, tidak memiliki akses ke parlemen.

READ  Wakil suku Maori dikeluarkan dari parlemen karena tidak memakai dasi

Bagaimana Aung San Suu Kyi dapat terus mempengaruhi debat publik?

Saat ini, beratnya sangat berat dari sudut pandang simbolis. Dia adalah seorang tahanan selama tahun-tahun junta militer. Dia dibebaskan pada tahun 2010 setelah transisi politik. Di sana dia kembali dalam tahanan rumah. Sejauh ini, dia belum berkomunikasi. Dia melakukannya dengan cukup baik, menurut militer. Ini membebani perdebatan, tapi sebenarnya simbolis dengan citranya, sejarahnya. Tapi untuk saat ini, kata-katanya tidak sampai ke orang Burma.

PBB mengatakan ingin “menciptakan kondisi untuk pembatalan kudeta”. Bagaimana Anda melihat reaksi masyarakat internasional?

Kami melihat banyak kesaksian di antara orang Burma yang menuntut agar komunitas internasional lebih keras terhadap Burma daripada tahun-tahun belakangan ini. Janganlah kita lupa bahwa Burma adalah negara yang telah terisolasi selama beberapa dekade, di mana sangat sedikit kendali masyarakat internasional. Ini juga mengapa transisi demokrasi telah berhasil sejak 2011, dan setiap orang telah melihat pembukaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pengungkit pengaruh yang akan tetap ada sangat sulit diperkirakan. Keberhasilan keyakinan masa depan merupakan tanda tanya besar. Tapi bukan berarti kita harus menghilangkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *