PDB G20 turun 0,4% pada kuartal kedua 2022 – Ekonomi

Beranda > Ekonomi

Pandemi COVID-19 belum berakhir di dunia

Rabu, 14 September 2022


Produk domestik bruto (PDB) di kawasan G20 menyusut 0,4% kuartal-ke-kuartal pada kuartal kedua 2022, setelah naik 0,5% pada kuartal pertama, menurut perkiraan awal. Kontraksi di kawasan G20 berbanding terbalik dengan pertumbuhan PDB sebesar 0,4% di kawasan OECD pada kuartal kedua tahun 2022.


Perlambatan di kawasan G20 pada kuartal kedua 2022 terutama mencerminkan kontraksi tajam di China, di mana PDB turun 2,6% kuartal ke kuartal setelah meningkat 1,4% pada kuartal pertama 2022. Kontraksi ini mencerminkan tolok ukur tindakan penahanan yang dilakukan untuk menahan wabah COVID-19.

Banjir di Afrika Selatan

PDB juga menyusut di India (sebesar 1,4%), Afrika Selatan (sebesar 0,7%) dan Inggris Raya dan Amerika Serikat (sebesar 0,1% di kedua negara). Di India, alasan utama perlambatan adalah pemotongan belanja pemerintah dan perdagangan bersih (ekspor dikurangi impor). Di Afrika Selatan, pemulihan ekonomi pada dua kuartal sebelumnya dirusak oleh banjir besar di provinsi manufaktur penting.

Pertumbuhan juga melambat namun tetap positif di Arab Saudi (2,2%), Indonesia (1,0%), Meksiko (0,9%) dan Jerman (0,1%).

Pertumbuhan 2,1% di Turki berkat konsumsi

Meskipun terjadi kontraksi PDB di seluruh kawasan G20, Australia, Brasil, Italia, Jepang, Korea, dan Turki mengalami pertumbuhan yang lebih kuat di Triwulan ke-2 2022 dibandingkan dengan triwulan sebelumnya. Pertumbuhan di Turki (2,1% pada Q2 2022 dibandingkan dengan 0,7% pada Q1 2022) didukung oleh peningkatan konsumsi swasta yang nyata. Di Prancis, PDB tumbuh sebesar 0,5% pada kuartal kedua tahun 2022 setelah mengalami kontraksi sebesar 0,2% pada kuartal sebelumnya, sementara pertumbuhan di Kanada tetap stabil pada 0,8%.

Pada kuartal kedua tahun 2022, PDB lebih rendah dari tingkat pra-pandemi (Q4 2019) di dua negara G20. Di Meksiko, PDB belum melampaui level Q4 2019, tetap 1,1% lebih rendah dari sebelum pandemi. Di Afrika Selatan, penurunan 0,7% dalam PDB di Q2 2022 membawa PDB negara itu menjadi 0,5% di bawah levelnya di Q4 2019.

READ  Di Indonesia, kelapa sawit melawan iklim dan hak asasi manusia

Langkah-langkah yang diambil oleh China untuk melindungi rakyatnya dari COVID-19 telah berdampak pada ekonomi global.


Ada pesan atau komentar?

konten laporan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.