PBB menyerukan pembebasan wanita Saudi yang dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweet yang kritis terhadap pemerintah

Kalimat “dengan durasi yang luar biasa panjang” ini dapat memiliki efek “mengerikan” pada “pengkritik pemerintah dan masyarakat sipil pada umumnya”, menurut laporan tersebut. kantor hak asasi manusia PBB.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Organisasi mengatakan “mengerikan” dengan keputusan pengadilan Saudi. PBB telah menyerukan pembebasan segera dan tanpa syarat seorang mahasiswa Saudi yang dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweet yang kritis terhadap pemerintah pada Jumat 19 Agustus.

Mahasiswa doktoral Saudi Salma Al-Chehab dijatuhi hukuman karena dia “memberi bantuan”melalui tweetnya, kepada lawan politik yang menginginkannya “mengganggu ketertiban umum”, menurut putusan pengadilan banding Arab Saudi yang dikeluarkan pada 9 Agustus. Dia juga akan dilarang meninggalkan negara itu untuk periode yang sama setelah dia dibebaskan dari penjara.

“Dia seharusnya tidak pernah ditangkap dan didakwa atas perilaku seperti itu”kata juru bicara kantor hak asasi manusia PBB, yang menambahkan bahwa itu “kalimat yang sangat panjang” bisa berpengaruh “pencegah” pada “pengkritik pemerintah dan masyarakat sipil pada umumnya”. Keputusan pengadilan juga “contoh baru otoritas Saudi yang menggunakan undang-undang anti-terorisme dan anti-kejahatan dunia maya untuk menargetkan pembela hak asasi manusia.”mencela juru bicara.

Kantor hak asasi manusia PBB juga meminta pihak berwenang Saudi untuk meninjau kembali semua hukuman para pembela hak asasi manusia sehubungan dengan kebebasan berekspresi. Dia terutama menyebutkan “perempuan dipenjara setelah secara hukum menuntut reformasi kebijakan diskriminatif, serta pemimpin agama dan jurnalis”.

READ  Oligarki Yahudi yang dekat dengan Putin mengundurkan diri dari kelompok filantropi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.