Paus Fransiskus larang ‘Misa Latin’

Pada hari Rabu, 29 Juni, di Basilika Santo Petrus di Roma (Vatikan), Paus Fransiskus menegaskan kembali dalam khotbahnya tentang apa yang disebut Misa Paulus VI. TIZIANA FABI / AFP

ANALISIS – Dalam surat apostolik, ia menegaskan bahwa Gereja hanya mengakui liturgi Konsili Vatikan II.

Fokus pada gerejasinode »tanpa kemungkinan kembali ke liturgi kuno, di antaranyasatu-satunya ekspresiakan tetap menjadi Konsili Vatikan II. Paus Fransiskus (85) memilih 29 Juni, hari raya Santo Petrus dan Paulus, yang dirayakan secara khusus di Roma, untuk secara terbuka menyampaikan dua pesan ini yang merupakan kunci kepausannya.

Dia pertama-tama ingin mengakhiri sentralisme dan klerikalisme untuk membangun Gereja yang demokratis dan terdesentralisasi.”terbuka untuk semua“.”Tutti», Kata itu muncul sepuluh kali dalam khotbahnya yang sangat berotot, kadang-kadang improvisasi, yang disampaikannya di hadapan 44 uskup agung baru tahun ini. Termasuk empat bahasa Prancis: Mgr oleh Karimel (Toulouse), M.gr Heroouard (Dijon), Mgr Ulrich (Paris) dan M.gr Vesco, seorang Dominikan Prancis, Uskup Agung Aljazair.

Dalam perspektif Sinode Dunia tentang Sinodalitas, yang harus mereformasi manajemen Gereja, Fransiskus “banyak hambatan dalam yang mencegah kita bergerak

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 80% tersisa untuk ditemukan.

Untuk menumbuhkan kebebasan Anda adalah untuk menumbuhkan rasa ingin tahu Anda.

Berlangganan tanpa komitmen

Sudah mendaftar?
Masuk

READ  Parlemen Albania memilih untuk menggulingkan Presiden Ilir Meta

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.