Patung Pulau Paskah dihancurkan oleh api, kerusakan tidak dapat diubah

Kebakaran hebat melanda Pulau Paskah yang menyebabkan kerusakan permanen pada patung-patung batu yang terkenal itu.

Dua kebakaran terjadi pada Selasa, 4 Oktober di Taman Nasional Rapa Nui, kawasan alam yang dilindungi di Chili, di Pulau Paskah. Sayangnya, hanya ada 6 petugas pemadam kebakaran untuk memadamkan api yang terkait surat internasional.

Petugas pemadam kebakaran pertama-tama memadamkan api yang mengancam rumah-rumah, hanya dua penjaga hutan dan sebuah truk yang tersisa untuk menangani fokus kedua di dekat moais, raksasa batu terkenal yang dikenal di seluruh dunia dan terdaftar sebagai Warisan Dunia Kemanusiaan . Patung-patung monumental ini yang tampaknya mengawasi dunia tanya para ilmuwan untuk waktu yang lama.

“Lebih dari 100 hektar telah terkena dampak di sektor Rano Raraku, termasuk lahan basah dan moai. Kekurangan relawan di tingkat nasional saat ini membuat semakin kompleks untuk mengendalikan kebakaran yang terjadi di hari-hari terakhir dan yang berakhir kemarin dengan menyentuh satu , untuk memerangi. situs arkeologi yang paling penting” taman dikomunikasikan.

Ariki Tepano, direktur komunitas Ma’u Henua yang bertanggung jawab atas pengelolaan dan pemeliharaan taman, menggambarkan kerusakan tersebut sebagai“tidak bisa diperbaiki”.

Moai benar-benar hangus dan Anda dapat melihat efek api pada mereka

Sektor ini memiliki hampir 1.000 megalit ini, setinggi sekitar 4 meter, dengan “kepala besar”, diukir oleh orang Polinesia Rapa Nui antara XIIIe dan XVIe usia. Sekitar seratus patung rusak, 80 di antaranya tidak dapat diperbaiki karena retakan akibat panas pada batuan vulkanik.

Banyak moai rusak di Pulau Paskah setelah kebakaran. Beberapa dianggap tidak dapat diperbaiki. Kebakaran yang terjadi pada Senin pekan lalu itu menghanguskan hampir 60 hektare lahan dan akan berdampak pada kawasan gunung berapi Rano Raraku. https://t.co/rSg6jSlm8J @Berita BBC pic.twitter.com/WFb5EEr4YV

— Bernadette Arnaud (@NarudaaArnaud) 7 Oktober 2022

Pulau itu ditutup selama dua tahun karena Covid, dan dibuka kembali untuk pariwisata Agustus lalu. Efek ekonomi kemungkinan besar akan signifikan, karena pariwisata yang terkait dengan penemuan patung-patung tersebut merupakan sumber pendapatan utama bagi pulau tersebut.

READ  pembantu rumah tangga Menteri Pertahanan dituduh menjadi mata-mata untuk Iran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.