Parlemen Albania memilih untuk menggulingkan Presiden Ilir Meta

Parlemen Albania memberikan suara pada hari Rabu, 9 Juni, atas pemecatan presiden negara itu, Ilir Meta, yang dituduh oleh komisi penyelidikan melanggar Konstitusi dengan berpartisipasi dalam kampanye pemilihan untuk pemilihan legislatif pada bulan April, ketika dia seharusnya bersikap netral.

Namun, keputusan ini belum final, dan Tn. Meta (52) akan menjalankan fungsinya sambil menunggu pendapat dari Mahkamah Konstitusi, yang harus memutuskan dalam waktu tiga bulan.

Ilir Meta, yang telah memegang fungsi kehormatan utama sebagai kepala negara sejak 2017, bertukar kuburan selama kampanye pemilihan dengan Perdana Menteri Edi Rama, yang partai sosialisnya memenangkan pemilihan legislatif April. Dia menuduhnya otoriter dan korupsi, serangan yang ditolak oleh perdana menteri.

Sebuah “Keputusan Inkonstitusional dan Konyol”

Setelah pemungutan suara, komisi parlemen dibentuk untuk menyelidiki perilaku presiden selama kampanye. Menurut laporan yang terakhir, disajikan pada hari Rabu, Presiden Meta “Melanggar 16 pasal UUD” di “Terlibat secara terbuka dalam pemilihan legislatif 25 April mendukung oposisi”, en “Untuk itu ia harus diberhentikan dari jabatannya”. Tuduhannya disetujui oleh 104 deputi dari 121.

Baca juga Albania: Perdana Menteri memenangkan mayoritas mutlak

Kabinet presiden segera melakukan pemungutan suara “Keputusan yang tidak konstitusional dan konyol”, “Langkah terakhir dalam kejahatan pemilu” selama pemungutan suara, yang hasilnya masih diperdebatkan oleh oposisi. Ilir Meta sudah mengisyaratkan akan tetap menjabat hingga hari terakhir mandat, yakni 24 Juli 2022.

“Ilir Meta mengkhianati misi Presiden Republik, dia menghina Konstitusi, institusi penjamin persatuan nasional runtuh dan dia kehilangan hak untuk tetap dalam jabatannya.”Perdana Menteri Edi Rama mengatakan sebelum pemungutan suara pada hari Rabu. Mantan Perdana Menteri dan anggota Partai Sosialis, Ilir Meta, meninggalkan formasi ini untuk membentuk Gerakan Integrasi Sosialis pada tahun 2004. Ia kemudian menjadi musuh Edi Rama.

READ  Laporan Gempa Dunia untuk Kamis, 15 Oktober 2020 / VolcanoDiscovery

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *