Paris meminta Prancis untuk meninggalkan Afghanistan di tengah serangan Taliban

Prancis pada hari Selasa meminta semua warganya untuk meninggalkan negara ituAfganistan, mengacu pada “evolusi situasi keamanan” dan “pandangan jangka pendek”, pada saat
Taliban, dalam kemarahan penuh, meminta penduduk kota-kota besar untuk menyerah untuk menghindari pertempuran perkotaan.

Sebuah penerbangan khusus pemerintah Prancis akan meninggalkan Kabul pada 17 Juli dan ‘tidak ada penerbangan khusus tambahan yang dapat disewa’, kedutaan Prancis di Afghanistan mengumumkan, ‘dan secara resmi merekomendasikan agar semua orang Prancis mengambil penerbangan khusus ini atau segera meninggalkan negara itu sendiri harus pergi. ‘. Dia memberi tahu Prancis bahwa dia bermaksud untuk “tinggal di Afghanistan setelah 17 Juli, bahwa dia tidak akan lagi dapat memastikan keamanan” keberangkatan mereka.

Evakuasi dalam kerangka hak atas suaka

Dalam pidato yang diterbitkan pada malam hari libur nasional 14 Juli, Duta Besar Prancis David Martinon merinci bahwa staf kedutaan Afghanistan, staf Institut Prancis dan delegasi arkeologi Prancis di Afghanistan, serta staf Prancis LSM Amitié franco-afghane (Afrane), telah dievakuasi ke Prancis dalam beberapa pekan terakhir, dalam kerangka hak atas suaka.

Duta Besar secara implisit mengecualikan penutupan segera perwakilan diplomatik: “Kami melanjutkan tugas kami dan hari ini, lebih dari sebelumnya, kami mempertahankan dukungan kami untuk Republik Islam Afghanistan,” katanya. Pasukan asing, yang telah berada di Afghanistan selama dua puluh tahun sebagai bagian dari koalisi yang dipimpin oleh Amerika Serikat di bawah pengawasan NATO, penarikan terakhir mereka dimulai pada awal Mei, yang dijadwalkan akan selesai pada akhir Agustus.

Perlindungan warga sipil

Berkat penarikan ini, Taliban telah memimpin serangan terhadap pasukan Afghanistan selama dua bulan, memungkinkan mereka untuk merebut daerah pedesaan yang luas. Kehilangan dukungan udara AS yang signifikan, pasukan Afghanistan menawarkan sedikit perlawanan dan pada dasarnya hanya mengendalikan poros utama dan ibu kota provinsi, beberapa di antaranya dikepung.

READ  Beberapa anggota pemerintah di Biden melarang daerah itu

Para pemberontak baru-baru ini menguasai pos perbatasan utama dengan Iran, Turkmenistan dan Tajikistan, serta beberapa distrik di provinsi Kabul, khawatir mereka akan segera menyerang ibu kota dan bandaranya, di luar kota sendirian untuk warga negara asing.

“Sekarang bentrokan (…) telah mencapai gerbang kota, Mujahidin tidak ingin berperang di kota-kota,” kata seorang pejabat senior Taliban, Amir Khan Muttaqi, menyerukan warga untuk “menghubungi mereka. ‘. untuk mencapai kesepakatan yang berarti untuk menghindari kerusakan pada kota mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *