Papua Nugini dilanda gempa ‘signifikan’

Gempa berkekuatan 7,6 skala richter di Papua Nugini bagian timur pada Minggu (11 September) menewaskan sedikitnya lima orang dan beberapa bangunan luka berat dan rusak.

Anggota parlemen Kessy Sawang mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) bahwa setidaknya dua orang telah meninggal di desa-desa pegunungan terpencil di daerah pemilihannya dan empat lainnya telah diterbangkan ke rumah sakit dalam kondisi kritis. “Kerusakannya signifikan”katanya, menambahkan bahwa tanah longsor mengubur rumah-rumah dan “membagi” di dua desa di mana penduduknya “Kehilangan rumah mereka”.

Sebelumnya, di akunnya Facebook, dia mengatakan dia takut korban manusia akan lebih berat di kota-kota yang terletak di pegunungan Finisterre dan daerah tertentu di pantai. Dari “orang dan rumah dikubur dan dihancurkan”dia menambahkan.

Di kota terdekat Wau, lokasi tambang Koranga mengumumkan bahwa tiga penambang tewas setelah dikubur. Di wilayah ini, sarana komunikasi terbatas dan jalan beraspal sedikit, yang mempersulit operasi penyelamatan dan penilaian kerusakan. Maskapai penerbangan kecil dan organisasi misi berpartisipasi dalam mengangkut beberapa orang yang terluka di hutan.

Penduduk kota-kota utara dekat pusat gempa melaporkan gempa kuat di pagi hari yang memecahkan jalan dan memisahkan penutup dari bangunan.

Di desa Goroka, yang terletak di wilayah pegunungan timur negara itu, gambar yang dikirim ke AFP oleh penduduk atau diposting di media sosial menunjukkan tirai dan jendela terlepas dari dinding universitas yang retak.

Penduduk Madang dan Lae, kota-kota di dekat pusat gempa, mengatakan guncangannya sangat kuat. “sangat kuat”bahkan kata Hivi Apokore, yang bekerja di bisnis pariwisata, Jais Aben Resort, dekat Madang: seolah-olah “Semuanya seperti di permukaan laut, mengambang”.

Gempa terasa hingga ibu kota, Port Moresby, sekitar 300 mil jauhnya. Survei Geologi Amerika Serikat (USGS), yang awalnya mengeluarkan peringatan tsunami, dengan cepat mengangkatnya. Namun, USGS melaporkan bahwa ada kemungkinan “fluktuasi kecil di permukaan laut di beberapa wilayah pesisir”.

Panggilan untuk berhati-hati

Perdana Menteri James Marape mendesak penduduk untuk tetap berhati-hati dan berlindung di ketinggian. Dia kemudian mengungkapkan keprihatinannya “penting” gempa bumi, mengatakan bahwa tingkat kerusakan manusia atau material belum ditentukan di daerah yang paling terkena dampak. Gempa terjadi pada kedalaman 61 kilometer, sekitar 67 kilometer dari kota Kainantu, USGS melaporkan.

Papua Nugini, yang meliputi bagian timur pulau Nugini dan banyak pulau lainnya, terletak di ‘Cincin Api’ Samudra Pasifik, hotspot aktivitas seismik akibat gesekan antar lempeng tektonik.

Pada tahun 2018, gempa bumi berkekuatan 7,5 skala Richter melanda dataran tinggi negara itu, memicu tanah longsor yang mengubur rumah-rumah dan menewaskan sedikitnya 125 orang. Pada hari Sabtu, serangkaian gempa bumi melanda provinsi Papua di Indonesia, yang terletak di bagian barat pulau New Guinea, tanpa menimbulkan korban atau kerusakan. Pada tahun 2004, gempa bumi berkekuatan 9,1 di Indonesia memicu tsunami yang menewaskan 220.000 orang di wilayah tersebut, termasuk sekitar 170.000 di Indonesia.

Baca juga Tiga gempa kuat mengguncang ‘Cincin Api’ Pasifik

Dunia dengan AFP

READ  Pandemi hanya akan berakhir setelah 70% populasi telah divaksinasi, WHO memperingatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.