Pangeran Charles ‘takut’ atas deportasi para migran ke Rwanda

Pewaris mahkota Inggris tampaknya secara pribadi mengutuk rencana pemerintah untuk mengirim migran yang tiba di Inggris secara ilegal kembali ke Rwanda.

Pangeran Charles menghakimi secara pribadi “mengerikan»Proyek pemerintah Inggris kembali ke Rwanda migran yang tiba di Inggris secara ilegal, harian itu melaporkan pada hari Sabtu Waktu, beberapa hari sebelum rencana keberangkatan pertama. Sebuah sumber mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia telah mendengar pangeran berusia 73 tahun itu secara pribadi beberapa kali mengungkapkan penentangannya terhadap kebijakan ini, yang dimaksudkan untuk mencegah penyeberangan ilegal Selat Inggris oleh para migran, yang jumlahnya masih meningkat.

LIHAT JUGA – Boris Johnson: ‘Kesepakatan yang telah kami capai tidak terbatas’ untuk pencari suaka di Rwanda

Pewaris takhta Inggris mengatakan dia sangat malu dengan masalah ini, khawatir itu akan membayangi pertemuan Persemakmuran yang akan diadakan di Rwanda mulai 20 Juni, di mana dia akan mewakili ibunya, Ratu Elizabeth II. “Dia bilang dia lebih dari kecewa dengan kebijakan ini”, kata sumber anonim ini. “Dia mengatakan dia pikir seluruh pendekatan pemerintah itu mengerikan.”dia menambahkan.

Penerbangan pertama dengan sekitar 30 pencari suaka tiba secara ilegal di Inggris dijadwalkan pada Selasa, menyusul kegagalan tindakan hukum pada Jumat oleh asosiasi pertahanan pengungsi. “Perdana Menteri Boris Johnson menyambut baik keputusan itu dan mengatakan strategi itu akan membantu.”untuk mematahkan model bisnis para penjahat kejam ini“.

Netralitas kerajaan

Namun, para penggugat, termasuk Care4Calais dan Asosiasi Aksi Penahanan, mengajukan banding, yang akan disidangkan pada hari Senin, pada malam keberangkatan pertama yang direncanakan. Clarence House, yang mengelola komunikasi untuk Pangeran Charles, tidak menyangkal pernyataannya, tetapi bersikeras pada netralitas politik pewaris takhta.

“Kami tidak mengomentari dugaan percakapan pribadi tanpa nama dengan Pangeran Wales, kecuali untuk mengonfirmasi bahwa dia tetap netral secara politik. Pertanyaan politik adalah keputusan bagi pemerintah.”, kata seorang juru bicara. Meskipun Pangeran Charles telah mengungkapkan pandangannya tentang berbagai topik selama hidupnya, intervensinya pada isu-isu kontroversial menjadi lebih jarang dalam beberapa tahun terakhir saat ia bersiap untuk menggantikan ibunya Elizabeth II, 96 tahun. Dalam sebuah wawancara dengan BBC pada tahun 2018, dia berjanji untuk tetap netral begitu dia menjadi raja.

LIHAT JUGA – “Yang Mulia, Bu …”: Pangeran Charles memberi penghormatan kepada Ratu selama konser raksasa

READ  Lubang ozon sekarang lebih besar dari Antartika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.