Orang Skotlandia secara tipis menolak kemerdekaan, menurut hasil jajak pendapat

Pemilih Skotlandia tetap terbagi atas kemerdekaan negara mereka, dengan mereka yang menentangnya hanya melampaui pendukung pemutusan dengan Inggris, menurut sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada Kamis, 30 Juni, dua hari setelah pengumuman rancangan -referendum pada 2023.

Jika referendum akan diadakan besok, 44% orang Skotlandia mengatakan mereka akan memilih ya, sementara 46% mengatakan mereka akan memilih tidak, meninggalkan 10% ragu-ragu.“, Ditunjukkan lembaga Savanta ComRes, yang melakukan survei ini untuk surat kabar The Scotsman. “Ketika kami menghapusnya, itu memberikan suara keseluruhan 51% untuk tidak dan 49% untuk ya.“, yang digarisbawahi. Untuk Chris Hopkins, Director of Policy Research di Savanta ComRes, polling terbaru ini “hanya berfungsi untuk menggarisbawahi perpecahan di Skotlandia“.

Perdana Menteri Skotlandia Nicola Sturgeon pada hari Selasa menegaskan kembali tekadnya untuk mengadakan referendum baru tentang kemerdekaan dengan maksud untuk musim gugur 2023. Untuk menyelenggarakan referendum ini, Nicola Sturgeon, pemimpin Partai Kemerdekaan SNP, harus mendapatkan persetujuan dari pemerintah Inggris. sangat menentangnya. Skotlandia sudah berkonsultasi tentang masalah ini pada tahun 2014 dan 55% memilih untuk tetap berada di Inggris. Atas dasar pemungutan suara ini, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengklaim bahwa referendum semacam itu tidak dapat terjadi.”hanya sekali per generasiNamun, SNP percaya bahwa Brexit adalah pengubah permainan, dengan Skotlandia menentangnya sebesar 62% pada 2016. Tujuan SNP adalah agar Skotlandia bergabung dengan Uni Eropa sebagai negara merdeka.

Mahkamah Agung telah diminta untuk menentukan apakah Parlemen Skotlandia memiliki kekuatan untuk meloloskan undang-undang untuk menyelenggarakan referendum ini tanpa persetujuan dari pemerintah Inggris. Dalam hal kekalahan di pengadilan, Nicola Sturgeon telah memperingatkan bahwa dia akan menggunakan pemilihan legislatif berikutnya, yang dijadwalkan pada 2024, sebagai “referendum de facto“, dan partainya akan berkampanye hanya untuk satu isu:”haruskah Skotlandia menjadi negara merdeka?“.

READ  Barbados menyegel perceraian Ratu Elizabeth

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.