Orang Malaysia lain di antara kasus Covid-19 asimtomatik di Singapura, Malaysia

Pembeli yang memakai masker pelindung wajah menyeberang jalan di distrik perbelanjaan Orchard Road Singapura selama wabah virus korona di Singapura, 17 Agustus 2020. – Foto Reuters

SINGAPURA, 29 November – Kementerian Kesehatan Singapura (MoH) mengonfirmasi bahwa satu dari lima kasus impor yang diumumkan pada hari Sabtu adalah seorang pria Malaysia berusia 36 tahun.

Pemegang izin kerja yang datang dari Malaysia ditunjukkan pada kasus 58413.

Dalam rincian lengkap yang dirilis tadi malam, kementerian mengatakan pria itu dan empat kasus impor lainnya tidak menunjukkan gejala dan mereka terdeteksi oleh penyelidikan dan pengawasan proaktif.

Kasus ini mengambil jumlah total orang Malaysia yang terinfeksi di sini pada dua minggu ini.

Hingga tengah hari pada hari Sabtu, republik melaporkan total enam kasus baru, dengan satu kasus ditularkan secara lokal, sehingga total kontaminasi di sini menjadi 58.205.

Singapura juga melaporkan kematian lain karena virus korona, yang menjadikan jumlah kematian kumulatif menjadi 29.

Kematian terakhir adalah pria Singapura berusia 68 tahun yang meninggal di National University Hospital di sini dengan penyebab kematian, sebagaimana ditentukan oleh ahli patologi penyakit jantung iskemik pada Covid-19.

Kementerian Kesehatan, yang diidentifikasi sebagai Kasus 58343, mengatakan dia melakukan perjalanan ke Indonesia pada 10 Maret untuk bekerja dan kembali ke Singapura pada 17 November setelah sesak napas sejak 11 November dan dirawat di rumah sakit setibanya di Singapura.

Dia dipastikan pada 18 November memiliki infeksi Covid-19, dan dia memiliki riwayat tekanan darah tinggi dan penyakit jantung.

Kematian terakhir dilaporkan pada 12 Oktober dan dua kematian pertama terjadi pada 21 Maret.

Hampir 99 persen atau 58.119 kasus telah pulih sepenuhnya di sini, sementara total 32 kasus yang dikonfirmasi tetap di rumah sakit dan tidak ada yang berada di unit perawatan intensif.

READ  UE ingin meningkatkan kerja sama migrasi dengan Maroko - EURACTIV.com

Sementara itu, 25 pasien yang memiliki gejala ringan atau dalam keadaan klinis baik namun tetap positif Covid-19 diisolasi dan dirawat di fasilitas masyarakat.

Singapura menutup kelompok virus korona terakhir, sebuah asrama bagi pekerja migran, pada 25 November. – Bernama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *