Orang Lebanon diekstradisi ke sektor kebangkrutan

UNLOCKING – Deposan tidak dapat menarik atau mentransfer saham valuta asing mereka ke luar negeri selama berbulan-bulan, sementara kelembaman kelas politik menghancurkan negara.

Pada Oktober 2019, saat pecah mobilisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya melawan kekuasaan Lebanon, bank menutup pintunya. Keputusan yang dibenarkan oleh masalah keamanan tetapi sebenarnya terkait dengan krisis likuiditas dan solvabilitas mereka. Singkatnya, seluruh sektor telah mengalami kebangkrutan maya, meski hingga saat ini menolak mengakuinya, dalam kesepakatan bersama dengan otoritas pemerintah, bank sentral sendiri enggan memfasilitasi audit. Dari akunnya, mengumpulkan lebih dari $ 40 miliar. menurut firma Lazard.

Anda perlu menjadi spesialis di bidang ekonomi dan keuangan untuk memahami kompleksitas dan keseriusan situasi, tetapi bagi sebagian besar deposan Lebanon ini sangat sederhana. Mereka tidak lagi memiliki akses ke rekening dolar yang mereka miliki di bank-bank Lebanon – dengan total gabungan lebih dari $ 100 miliar, dua kali ukuran ekonomi sebelum krisis. Dollarisasi adalah salah satunya

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 81% lagi untuk dijelajahi.

Berlangganan: 1 € bulan pertama

Bisa dibatalkan kapan saja

Apakah Anda sudah mendaftar?
Masuk

READ  Joe Biden mengambil langkah pertama untuk mereformasi Mahkamah Agung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.