Opini publik internasional tentang parahnya pemanasan global

Sebuah survei yang dilakukan selama musim panas 2022 oleh IPSOS Survei terhadap 23.507 orang yang tinggal di 34 negara terkaya di dunia berfokus pada persepsi publik tentang pemanasan global. Hal ini menunjukkan bahwa perubahan iklim sudah dianggap sebagai kenyataan serius yang mempengaruhi tempat tinggal mereka oleh lebih dari satu dari dua responden (56%). Mayoritas percaya bahwa fenomena itu akan meningkat dalam 10 tahun. Memang, 71% responden mengatakan bahwa tempat tinggal mereka akan sangat terpengaruh oleh pemanasan global dalam sepuluh tahun ke depan, tetapi hanya 35% responden yang memperkirakan harus meninggalkan rumah mereka pada tahun 2047 karena pemanasan global. Selain hasil teratas ini, survei ini diterbitkan pada 15 September 2022 oleh Forum Ekonomi Dunia memberikan gambaran tentang perbedaan perasaan pada subjek antar negara.

Kita berada dalam krisis iklim. Hasil jajak pendapat mengatakan orang merasakan dampaknya hari ini dan khawatir tentang masa depan mereka kata Gim Huay Neo, direktur Pusat Alam dan Iklim di Forum Ekonomi Dunia. ” Krisis mempengaruhi semua orang. Kita semua perlu bekerja sama untuk beradaptasi dengan perubahan iklim, dan pada saat yang sama bertindak dalam skala yang lebih besar untuk dunia yang lebih berkelanjutan dan sehat.. »

Menarik untuk dicatat bahwa mayoritas di 22 negara percaya bahwa negara mereka saat ini sangat terpengaruh oleh perubahan iklim. Di Meksiko, Hungaria, Turki, Kolombia, Spanyol, Italia, India, Cina, dan Prancis, tiga perempat populasi berpendapat demikian. Adapun untuk masa depan, lebih dari 80% orang Portugis, Meksiko, Hongaria, Turki, Chili, Korea Selatan, Spanyol, dan Italia menyatakan bahwa negara mereka akan lebih terkena dampak pemanasan global pada tahun 2032. Dan dalam jangka panjang, dua pertiga orang India (67%) percaya bahwa kondisi iklim akan membuat keluarga mereka pindah atau bermigrasi pada tahun 2047, hanya 17% orang Swedia dan 21% orang Argentina dan Belanda yang berpikiran sama.

READ  Indonesia ingin menarik lebih banyak nomaden digital ke negaranya
Peta jawaban responden menurut negara atas pertanyaan tentang situasi negara mereka terkait pemanasan global DR IPOSOS/Forum Ekonomi Dunia

Dan orang Prancis, apa yang mereka pikirkan?

Untuk 68% orang Prancis, negara itu saat ini mengalami konsekuensi serius dari pemanasan global. 80% berpikir bahwa situasinya akan lebih buruk pada tahun 2032. Namun, hanya 30% yang percaya bahwa krisis iklim akan menyelesaikannya di tempat lain.

Perubahan iklim jajak pendapat Prancis
Jawaban responden atas 3 pertanyaan per negara DR IPSOS/World Economic Forum

Survei dilakukan pada sampel populasi yang representatif di negara-negara berikut: Afrika Selatan, Jerman, Arab Saudi, Argentina, Australia, Belgia, Brasil, Kanada, Chili, Republik Rakyat Cina, Kolombia, Korea Selatan, Uni Emirat Arab Amerika Serikat, Amerika Serikat Serikat Serikat, Spanyol, Prancis, Inggris Raya, Yunani, Hongaria, Italia, Jepang, India, Indonesia, Irlandia, Malaysia, Meksiko, Belanda, Peru, Portugal, Polandia, Rumania, Swedia, Swiss, Thailand, dan Turki. Mereka adalah salah satu negara maju dan merupakan rumah bagi lebih dari setengah populasi dunia.

Julien Leprovost

Baca juga

Pesawat terbang, fashion, daging, video online atau mobil, apa yang siap menyerah dari Prancis, Eropa, Amerika, dan China untuk melawan perubahan iklim?

Ahli iklim Hervé Le Treut: “Mengingat kompleksitas tantangan peradaban yang diwakili oleh pengurangan emisi gas rumah kaca, tidak ada disiplin yang dapat mengklaim monopoli atas solusi.”

Kecemasan lingkungan: meningkatnya kekhawatiran tentang masa depan yang tidak pasti

Kecemasan lingkungan di antara ahli iklim

Tanggapan ahli iklim Valérie Masson-Delmotte terhadap “Jangan melihat ke atas”: dapatkah sindiran mengarah pada permulaan?

Esensi dari laporan IPCC baru tentang solusi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mitigasi perubahan iklim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.