Olaf Scholz memperkuat posisinya sebagai favorit dalam perebutan kanselir

‘Kami memiliki Helmut Schmidt baru kami! “ Setelah mendengarkan Olaf Scholz mempresentasikan sebuah pertemuan publik di Biergarten di tepi Spree pada 3 September di Berlin, Roland Biela tidak menyembunyikan antusiasmenya. ‘Anda bisa merasakan tipe orang yang menginjakkan kakinya di tanah, yang serius, tegas, yang tidak membawanya kembali dan tidak menahan orang. Dia akan menjadi rektor yang sangat baik”, menegaskan pensiunan ini yang menggambarkan dirinya sebagai “Simpatisan Sosial-Demokrat”. Sebelum Anda menambahkan: “Dia belum terpilih. Namun, masih ada tiga minggu sebelum pemilihan, dan jika kita mengetahui kapasitas SPD untuk melakukan hal-hal bodoh, ada yang perlu dikhawatirkan. “

Apa yang dikatakan Roland Biela sejalan dengan apa yang dipikirkan banyak orang Jerman, mungkin tergoda oleh ketenangan menteri keuangan saat ini, tetapi kurang begitu oleh partainya, dan pada akhirnya cukup berhati-hati mengingat kampanye yang hasilnya di atas segalanya tampaknya sangat tidak aman untuk sebagian besar dari mereka.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Pemilu Jerman, H – 23: Olaf Scholz memperkuat posisinya sebagai favorit

Tetap bahwa dalam gelombang terakhir barometer tren ARD-Jerman, diterbitkan pada hari Kamis, Olaf Scholz memang mencapai skor yang mengesankan dan jauh di depan dua kandidat rektor lainnya, Armin Laschet (CDU-CSU) dan Annalena Baerbock (Hijau). 55% responden menganggap kompeten (14% untuk Laschet dan 7% untuk Mr.Saya Baerbock), ia juga dianggap sebagai yang paling kredibel (43%) dan paling simpatik (42%), dua kriteria di mana ia memimpin lawan-lawannya dengan lebih dari 20 poin. Dan jika kita bertanya kepada Jerman yang mana dari ketiganya yang akan mereka pilih jika pemilihan kanselir dilakukan dengan hak pilih universal langsung, jawabannya jelas: Scholz 43%, Laschet 16% dan Baerbock 12%.

READ  apa yang terjadi pada penerbangan keenamnya di langit Mars?

Laschetnya aneh

Bagaimana menjelaskan angka-angka seperti itu? ‘Kebahagiaan Scholz di atas segalanya memiliki kandidat CDU-CSU dengan kelemahan luar biasa di depannya. Jika Laschet tidak menjadi kandidat, Scholz mungkin tidak akan memiliki kesempatan “, kata Albrecht von Lucke, pemimpin redaksi majalah itu Kulit untuk politik Jerman dan internasional.

Studi tentang kurva popularitas kedua kandidat menegaskan analisis ini. Pada awal Juli, Armin Laschet dan Olaf Scholz mencetak jumlah yang hampir sama ketika pemilih diminta untuk mengatakan apa yang akan mereka pilih sebagai kanselir. Sebulan kemudian, kandidat CDU-CSU kehilangan 13 poin, sedangkan kandidat SPD 12 poin. Sedangkan: banjir pada pertengahan Juli di Rhineland dan gambar terkenal Armin Laschet difilmkan dengan meriah dengan latar belakang Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier di salah satu kota yang hancur. “Perilaku Laschet saat banjir terutama tawa ini mungkin pintu kanselir telah tertutup baginya, estime Albrecht von Lucke. Pada saat yang sama, Scholz tidak membuat kesalahan. Di sisi lain. Sebagai menteri keuangan dan wakil rektor, dia dengan cepat melepaskan bantuan, yang membuatnya tampak seperti orang yang membutuhkan. “

Anda memiliki 58,01% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *