Objek yang akan menabrak Bulan pada bulan Maret bukan berasal dari roket SpaceX

terbit pada Senin, 14 Februari 2022 pukul 20:16.

Pengumuman tersebut menimbulkan kegemparan pada akhir Januari: fase kedua roket SpaceX akan jatuh di Bulan pada awal Maret setelah berkeliaran di luar angkasa selama beberapa tahun. Tetapi para astronom sebenarnya salah mengidentifikasi target mereka.

Sepotong roket akan menghantam Bulan pada 4 Maret, tetapi bertentangan dengan apa yang diumumkan, itu bukan roket dari perusahaan Amerika, melainkan peluncur Cina, kata para ahli sekarang.

Sekarang ditunjuk: tahap roket Long March yang lepas landas pada tahun 2014 untuk misi yang disebut Chang’e 5-T1, sebagai bagian dari program pengintaian bulan badan antariksa China.

Pengumuman mengejutkan dibuat oleh astronom Bill Gray, yang pertama kali mengidentifikasi dampak masa depan dan mengakui kesalahannya selama akhir pekan.

“Kesalahan itikad baik” ini menggarisbawahi “masalah yang disebabkan oleh kurangnya deteksi yang tepat dari objek-objek ini di luar angkasa”, astronom Jonathan McDowell pada gilirannya memperkirakan di Twitter, menganjurkan lebih banyak regulasi pemborosan ruang. .

Objek tersebut sebenarnya salah diidentifikasi beberapa tahun lalu ketika pertama kali terdeteksi, kata Bill Gray, pencipta perangkat lunak untuk menghitung orbit asteroid dan objek lain yang digunakan oleh program observasi yang didanai NASA.

“Objek memiliki kecerahan yang diharapkan, muncul pada waktu yang diharapkan dan bergerak dalam orbit yang konsisten,” tulisnya. Tapi “dalam retrospeksi, saya seharusnya memperhatikan beberapa hal aneh tentang orbit,” akunya.

Dia sekarang mengatakan dia “yakin” bahwa objek yang dimaksud “sebenarnya adalah tahap roket Chang’e 5-T1”.

Misi uji coba ini adalah untuk mempersiapkan misi Chang’e 5 berikutnya, yang membawa monster dari bulan kembali ke bumi.

Klarifikasi kesalahpahaman ini disebabkan oleh email dari seorang karyawan NASA, kata Bill Gray.

READ  Gambar pertama teleskop sangat menakjubkan

Badan antariksa AS mengumumkan pada akhir Januari bahwa mereka akan mencoba mengamati kawah yang akan terbentuk oleh ledakan objek ini, berkat wahana yang saat ini mengorbit Bulan, Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO). .

NASA menyebut acara itu sebagai “kesempatan penelitian yang menarik”. Mempelajari kawah yang terbentuk memang memungkinkan untuk memajukan selenologi, studi ilmiah tentang Bulan.

Tingkat roket telah dilemparkan ke Bulan untuk tujuan ilmiah di masa lalu, tetapi ini adalah tabrakan tidak disengaja pertama yang terdeteksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.