Nirmal Purja mengklaim telah mendaki K2 tanpa oksigen

Ada hasilnya, sekarang ada jalan. Dalam pesan panjang di Facebook, Nirmal Purja mengumumkan pada hari Senin bahwa dia tidak menggunakan oksigen ekstra selama musim dingin pertama pendakian K2, tidak seperti 9 rekan satu timnya lainnya.

« Kali ini adalah keputusan yang sulit untuk memilih mendaki dengan atau tanpa oksigen tambahankata Nirmal Purja. Karena kondisi iklim dan cuaca yang buruk, saya tidak terbiasa dengannya. […] Kurangnya aklimatisasi dapat menyebabkan pembekuan […] Hal ini dapat membahayakan semua orang jika dikaitkan dengan ketidakpastian yang terkait dengan jenis proyek ini. Keamanan tim saya selalu menjadi prioritas pertama saya. Saya telah memimpin 20 ekspedisi sejauh ini, dan semua rekan tim saya telah kembali ke rumah dalam kondisi yang sama, tanpa kehilangan satu jari atau pun kaki. Saya mengambil risiko yang diperhitungkan kali ini dan berkembang tanpa oksigen ekstra. Keyakinan saya, pengetahuan saya tentang kemampuan fisik saya, pengalaman saya 14 tanjakan dari 8000 m memanjat memungkinkan saya untuk mengikuti ritme pesta tali dan memimpinnya. »

Informasi baru yang pertama mengklarifikasi keadaan dunia ini dan membuat performa pendaki Nepal semakin luar biasa. Namun, Nirmal Purja sudah terbiasa menggunakan oksigen buatan dalam kreasinya. Secara khusus, ia memilih untuk mengambilnya selama pendakian “14 x 8000” (“Project Possible”) pada 2019.

« Oksigen adalah doping saat mendaki gunung », Dinyatakan Denis Urubko, pertengahan Januari, salah satu pesaing terbesar dunia pertama di K2 yang tersandung pada 2018. Sebuah pendapat setidaknya sebagian dibagikan oleh sebagian besar pendaki tinggi yang diungkapkan mengenai hal ini selama realisasi “Proyek yang mungkin” pada 2019. “ Apa yang dilakukan Nims Dai tidak ada hubungannya dengan pendakian gunung berkinerja tinggi », Meyakinkan orang Prancis Matthieu Maynadier. “ Project Possible menarik dalam banyak hal, tetapi menurut saya tidak ada minat dari sudut pandang alpine yang murni sporty “, Misalkan Kilian Jornet dari sisinya.

READ  Venezuela mengusir duta besar Uni Eropa

“Saya tidak pernah memberikan banyak kehormatan untuk debat ini dan masih belum”

Namun, tambahan oksigen bukanlah satu-satunya cara bagi pendaki untuk mendukung kemajuan mereka. Penggunaan tali tetap, diletakkan di hulu, juga merupakan praktik yang sering dikritik oleh masyarakat dan melampaui kerangka ‘gaya alpen’, pendakian gunung yang ringan dan otonom yang disukai oleh sebagian besar pendaki gunung berperforma tinggi. Sepertinya tim Nepal menggunakannya di K2.

« Ada banyak kasus di mana pendaki gunung menuntut pendakian tanpa oksigen, meskipun mereka mengikuti jejak kami mendaki gunung dan menggunakan tali tetap yang kami letakkan. Beberapa dari mereka sangat terkenal di komunitas pendaki gunung. Apa yang hanya bisa digambarkan sebagai praktik yang baik? Secara pribadi, saya tidak pernah memuji debat ini dan masih belum. Berasal dari Pasukan Khusus Inggris, saya telah melihat dan melakukan segala macam hal, tetapi itu tidak terlalu menjadi masalah. Itu pilihan pribadi. Alam dan pegunungan adalah untuk semua orang. Setiap orang membuat keputusan sendiri », Nirmal Purja menutup perdebatan tersebut.

« K2 di musim dingin dengan oksigen, kami tahu kami bisa mencapainya. Yang menarik bagi saya adalah pergi ke sana tanpa botol », Kata Adam Bielecki, rekan setim Urubko di K2, sebelum upaya tim Nepal. Tampaknya Nirmal Purja pada akhir pekan telah membuktikan bahwa ini memang mungkin dan pada saat yang sama ia menjadi legenda hidup pendakian gunung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *