Neanderthal juga berlatih seni gua

Asal usul seni gua saat ini menjadi bahan perdebatan hangat yang dimulai dengan penemuan oker merah yang menutupi stalagmit gua Ardales di Spanyol. Stalagmit berwarna ini berasal dari – 64.800 tahun, yaitu sebelum kedatanganhomo sapiens di Eropa. Seni gua, bagaimanapun, sebagian besar dikaitkan dengan manusia modern. Sedemikian rupa sehingga beberapa prasejarah berpikir ini adalah endapan alami, sementara yang lain mengklaim bahwa pigmen ini ditempatkan oleh Neanderthal.

Newsletter Sains & Vie

Terima semua berita ilmiah tiga kali seminggu

Sebuah tim peneliti internasional baru saja menerbitkan hasil dalam ulasan PNAS membuktikan bahwa oker memang sengaja ditaruh di stalagmit dan Neanderthal sering mewarnai tempat ini. ‘Hasil kami mengundang kami untuk berpikir, bersama dengan temuan terbaru lainnya, bahwa budaya Neanderthal mencakup perilaku simbolis. Neanderthal secara khusus mendirikan pemakaman primer dan praktik pemakaman lain yang cukup ekstensif. »Analisis Francesco d’Errico, rekan penulis studi, prasejarah dan direktur penelitian di CNRS.

>> Baca juga: “Berita Palsu: Tidak, Homo sapiens tidak melenyapkan Neanderthal karena kreativitasnya yang hebat”

Di tiga gua Spanyol kita dapat mengamati jejak seni gua yang berbeda, seperti lukisan skema atau sidik jari. Tetapi yang paling menarik perhatian para ilmuwan adalah satu set stalagmit berwarna merah yang pigmennya berusia 64.800 tahun. Ini akan menunjukkan bahwa Neanderthal mengembangkan bentuk seni gua lebih dari 20.000 tahun sebelum manusia modern secara anatomis tiba di Eropa.

Oker asal manusia

Salah satu elemen yang disengketakan dari artikel ini adalah asal usul pigmen yang ditemukan pada stalagmit. Kehadiran oker merah pada struktur geologi ini mungkin memang alami. Jejak merah ini tidak mewakili elemen nyata atau imajiner. Untuk menemukan asal oker, para ilmuwan menganalisis komposisinya dan menemukan bahwa pigmen yang ditemukan pada stalagmit berasal dari luar gua. Oker dibawa ke dalam gua 64 800 tahun yang lalu dan disimpan di stalagmit.

Pigmen juga memiliki variasi kecil dalam komposisinya tergantung pada usia stalagmit. Neanderthal yang menempatkan pigmen akan kembali ke gua beberapa kali, mungkin selama ribuan tahun. Perilaku ini dapat dibandingkan dengan tradisi mempertahankan perilaku simbolik. ‘Kita dapat menarik persamaan antara penemuan ini dan penciptaan lingkaran stalagmit yang dibuat oleh Neanderthal di Gua Bruniquel (Tarn-et-Garonne) yang berusia 176.000 tahun. Neanderthal memasuki gua, tenggelam 300 meter di dalamnya dan kemudian memecahkan dua ton stalagmit untuk membentuk dua struktur melingkar dengan diameter satu meter. Oleh karena itu ada minat Neanderthal untuk stalagmit. Selain itu, realisasi struktur jenis ini mengungkapkan bahwa Neanderthal tidak diragukan lagi mengembangkan tempat-tempat simbolis. »Bawa Francesco d’Errico bersama-sama.

Tanggal yang kontroversial

Seni gua mengacu pada seni prasejarah yang dilakukan di dinding batu gua atau tempat perlindungan batu. Kesenian ini ditemukan terutama di Perancis dan Spanyol. Jejak seni pertama sebagian besar berasal dari sekitar 40.000 tahun yang lalu, tanggal di mana Paleolitikum Atas dimulai. Dengan demikian, penanggalan stalagmit berwarna, 64.800 tahun, menandai visi kami tentang seni gua.

Sulit untuk menentukan tanggal lukisan gua karena komposisinya tidak memungkinkan dalam banyak kasus. Untuk mengetahui usia pigmen, para ilmuwan menggunakan uranium untuk menentukan usia lingkungan geologis cat. ‘Di dalam stalagmit tidak hanya ada kalsit – mineral yang terdiri dari batu kapur, karbon dan oksigen pada saat yang bersamaan. Ada juga unsur radioaktif seperti uranium, yang larut dalam air. Unsur-unsur ini terurai dari waktu ke waktu. Uranium 238, isotop terpentingnya, kemudian akan diubah menjadi uranium 234 dan kemudian menjadi thorium 230. ”jelas Francesco d’Errico. Selama pembentukan stalagmit atau stalaktit, batu kapur di dalam air melewati endapan untuk menutup lapisan bawah. Uranium akan terurai di antara kalsit rendah, batu kapur yang diendapkan secara kimiawi, tidak tergantung pada lingkungan eksternal. Dengan menghitung konsentrasi uranium dan thorium, kita dapat menghitung umur elemen geologi tersebut. Oleh karena itu, para ilmuwan menghitung lapisan batu kapur di atas dan di bawah pigmen untuk memperkirakan usia cat.

READ  SpaceX meluncurkan lebih dari 60 satelit Starlink pada hari Selasa, melanggar batas awal

Dengan menggunakan metode penanggalan ini, peneliti Australia dapat menunjukkan bahwa lukisan gua yang lebih tua dari Paleolitikum Atas Eropa diamati di Indonesia. Jejak tangan dan representasi yang dilukis di gua dan tempat perlindungan di Kalimantan dan Sulawesi sebenarnya berumur – 39.900 dan – 43.900 tahun, artinya 7.000 tahun sebelum lukisan di Gua Chauvet. Tanggal ini diterima oleh komunitas ilmiah, tidak seperti Gua Ardales. Penemuan stalagmit berwarna sekali lagi mengubah prasangka kita tentang Neanderthal. Keistimewaan darihomo sapiens tampaknya memudar karena lebih banyak penemuan dibuat, dan kita harus menerima fakta ini.

>> Baca juga: “Kita semua adalah Neanderthal”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *