NASA mempersiapkan astronot untuk berjalan di bulan berikutnya sebagai tugas bawah air untuk mensimulasikan kondisi bulan

NASA sedang mempersiapkan astronot untuk orbit bulan berikutnya. (Kredit: IANS)

Astronot melakukan berbagai tugas, termasuk mengambil sampel regolith bulan, memeriksa pendarat bulan, dan menanam bendera Amerika.

  • IANS
  • Terakhir diperbarui: 27 September 2020 18:15 IST
  • IKUTI KAMI:

Karena NASA berencana membawa manusia kembali ke Bulan pada 2024 sebagai bagian dari program Artemis, badan tersebut telah mulai mempersiapkan astronot untuk menghadapi tantangan yang akan mereka hadapi di permukaan bulan.

Pelatihan tersebut mencakup melakukan tugas bawah air di kolam raksasa yang dibangun secara khusus dan menggunakan lingkungan analog yang berbeda untuk meniru kondisi bulan.


Sebagai bagian dari rangkaian pengujian yang diadakan di Neutral Buoyancy Lab (NBL) di Johnson Space Center di Houston, astronot dalam versi demonstrasi pesawat pengintai dan insinyur peralatan selam ‘topi keras’ mensimulasikan berbagai tugas yang dilakukan kru. permukaan bulan, kata NASA.

“Pengujian awal ini akan membantu menentukan pelengkap terbaik untuk fasilitas pengembangan perangkat keras dan persyaratan untuk pelatihan dan misi Artemis di masa depan,” kata Daren Welsh, pemimpin pengujian untuk kegiatan tambahan untuk uji persiapan Artemis ini.

“Pada saat yang sama, kami akan dapat mengumpulkan umpan balik yang berharga tentang alat dan prosedur pesawat ruang angkasa yang akan membantu menginformasikan beberapa tujuan untuk misi.”

NBL memiliki panjang 202 kaki, lebar 102 kaki dan kedalaman 40 kaki (20 kaki di atas permukaan tanah dan 20 kaki di bawah) dan berisi 6,2 juta galon air.

Astronot melakukan berbagai tugas, termasuk mengambil sampel penggaris bulan, memeriksa pendarat bulan, dan menanam bendera Amerika.

Ada banyak hal dasar yang perlu dipertimbangkan dan dikerjakan oleh tim, seperti bagaimana kru dapat naik dan turun tangga dengan aman, cara mengayunkan pahat dengan aman, dan cara melakukan perjalanan bulan yang berhasil dalam kondisi selain perjalanan bulan di era Apollo. .

Tes akan menginformasikan perencanaan misi masa depan, termasuk berapa banyak perjalanan luar angkasa yang harus dilakukan selama misi, berapa lama, dan seberapa jauh kru akan melakukan perjalanan dari pendarat.

Meskipun NASA memiliki pengalaman yang luas dalam mempersiapkan astronot untuk perjalanan luar angkasa dalam gayaberat mikro seperti yang akan membangun dan memelihara Stasiun Luar Angkasa Internasional selama dua puluh tahun terakhir, persiapan untuk misi bulan menghadapi berbagai tantangan.

“Kami dapat mengevaluasi peralatan di laboratorium atau di taman batu, tetapi Anda dapat belajar banyak jika Anda menggunakan pesawat ruang angkasa di bawah tekanan dan harus bekerja dalam batasan mobilitas,” kata Wallies.

“Perjalanan NBL ini sangat berharga dalam memahami komponen kinerja manusia dan memastikan bahwa astronot kami seaman mungkin.”

Selain pengujian di NBL, tim juga menggunakan lingkungan analog yang berbeda untuk meniru kondisi bulan.

Pengujian sedang berlangsung di lapangan batu Johnson, area uji luar ruangan besar yang mensimulasikan fitur umum permukaan bulan, kata NASA, menambahkan bahwa pengujian lapangan batu adalah lingkungan analog yang kritis untuk pengembangan dan pengoperasian pesawat ruang angkasa.

READ  Ini adalah satu-satunya 8 negara bagian di mana wabah virus korona terkendali - BGR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *