NASA berusaha memahami apa yang salah dengan wahana antariksanya

Diluncurkan 44 tahun lalu, wahana Voyager 1 melanjutkan perjalanannya melalui ruang antarbintang. Tetapi NASA mengungkapkan di Twitter Kamis ini bahwa dia sedang menyelidiki sebuah “misteri” tentang pesawat luar angkasa yang terkenal.

Voyager 1 berjarak 23,3 miliar kilometer dari Bumi, tetapi jarak yang jauh ini tidak mencegahnya mengirimkan data ilmiah yang berharga. Para insinyur badan antariksa AS juga dapat terus mengiriminya perintah untuk tampil. Tetapi mereka saat ini memiliki masalah dengan AACS (untuk “artikulasi sikap dan sistem kontrol”). Perangkat ini memungkinkan untuk mengontrol orientasi dosa, menjelaskan angka, tetapi juga untuk mengarahkan antena. Memang, itu harus selalu diarahkan ke planet kita.

Tidak ada masalah serius

“Semua indikasi adalah bahwa AACS masih berfungsi, tetapi data telemetri yang dikirim kembali tidak valid,” ditemukan NASA. Masalah ini sejauh ini tidak memiliki konsekuensi serius. Sistem perlindungan kesalahan tidak aktif. Dalam hal ini, hanya aktivitas utama dosa yang akan beroperasi. NASA senang melihat bahwa “sinyal Voyager 1 juga tidak melemah, menunjukkan bahwa antena gain tinggi tetap dalam orientasi yang ditentukan dengan Bumi “.

READ  The Legend of Zelda Breath of the Wild 2 mendapatkan kebocoran pertamanya karena aktor suara dalam game

Para insinyur akan melanjutkan ujian mereka. Sementara itu, mereka menyesuaikan. Mengingat jarak antara Voyager 1 dan pangkalan, pesanan membutuhkan waktu dua hari untuk dikirim dan dikembalikan. NASA sangat menyadari bahwa wahana itu berusia 45 tahun dan bisa jatuh kerusakan kapan pun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.