Mitsubishi Motors akan mengurangi 500-600 pekerjaan untuk mengurangi biaya sumber daya

TOKYO: Mitsubishi Motors Corp akan secara sukarela pensiun dari Jepang menjadi 500 hingga 600 karyawan, sebagian besar di manajemen, mulai pertengahan November di Jepang untuk memotong biaya, dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan pada hari Sabtu.

Perusahaan otomotif tersebut diperkirakan akan menghasilkan kerugian bersih sebesar 360 miliar yen pada tahun keuangan hingga Maret 2021, didorong oleh penurunan penjualan, sebagian karena pandemi virus corona.

Mitsubishi telah memulai rencana untuk memangkas 20 persen dari biaya tetap dalam dua tahun dengan mengurangi jumlah staf dan produksi serta menutup dealer yang tidak menguntungkan.

Sumber tersebut berencana untuk meminta pensiun sukarela bagi karyawan berusia 45 tahun ke atas di Jepang di kantor pusatnya dan lokasi lainnya, seperti pabrik Okazaki di prefektur Aichi dan pabrik Mizushima di provinsi Okayama.

Seorang juru bicara perusahaan menolak berkomentar.

Krisis virus korona telah memperburuk kondisi di perusahaan, yang telah berjuang melawan penurunan penjualan di pasar terbesarnya di China dan Asia Tenggara, yang menyumbang seperempat dari penjualannya.

Sebagai bagian dari rencana restrukturisasi, Mitsubishi, anggota junior dari grup manufaktur mobil Nissan-Renault, mengatakan akan berhenti membuat model crossover SUV Pajero tahun depan dan menutup pabrik di Jepang yang memproduksi kendaraan tersebut.

(Diposting oleh Maki Shiraki; Ditulis oleh Kaori Kaneko; Diedit oleh Sam Holmes)

READ  Gangguan besar-besaran di Twitter mungkin sudah berakhir, menurut perusahaan 'tidak ada bukti' peretasan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *