Misi astronot NASA SpaceX akan diluncurkan ‘segera’ pada November

  • Misi NASA berikutnya dengan SpaceX akan diluncurkan ‘lebih awal hingga pertengahan November’, badan itu mengumumkan pada hari Sabtu.
  • Misi ini, disebut Crew-1, akan mengangkut empat astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan sebaliknya.
  • Peluncurannya sebelumnya direncanakan untuk Halloween. Penundaan tersebut memungkinkan SpaceX untuk menyelidiki masalah dengan mesin roket Falcon 9 miliknya.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Tim empat astronot NASA harus menunggu sedikit lebih lama untuk mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional. Agen Diumumkan Sabtu bahwa Crew-1, misi bersamanya dengan SpaceX, hanya akan dimulai setidaknya awal hingga pertengahan November.

Misi tersebut sebelumnya dijadwalkan pada 31 Oktober pukul 2:40 pagi ET. Penundaan terbaru memungkinkan SpaceX untuk mengevaluasi satu dengan mesin roket Falcon 9 selama peluncuran uji coba baru-baru ini. Generator gas roket menunjukkan perilaku tidak normal, kata NASA dalam sebuah pernyataan, meskipun tidak merinci apa yang salah.

SpaceX menghentikan peluncuran terjadwal dari roket Falcon 9 pada 2 Oktober setelah generator gas mengalami peningkatan tekanan yang tidak terduga.

valk 9 mesin merlin

Fase pertama Falcon 9 didukung oleh sembilan mesin Merlin di bagian bawah roket.

NASA


Ini bukanlah kali pertama SpaceX telah menunda Crew-1, pejabat pertama, misi astronot yang dikontrak untuk NASA. Misi tersebut awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada bulan September. Dulu didorong kembali ke Halloween untuk berkoordinasi lebih baik dengan jadwal kosmonot dan astronot lain yang pergi ke dan dari ISS.

NASA mengatakan dapat memperoleh lebih banyak informasi tentang masalah mesin dalam beberapa hari.

“Tim secara aktif mengerjakan temuan ini pada mesin,” kata Kathy Lueder, co-administrator dewan direktur NASA untuk pengintaian manusia dan misi operasional, dalam sebuah pernyataan. “Kita harus menjadi lebih pintar dalam minggu depan.”

astronot nasa bob behnken doug hurley pakaian luar angkasa awak spacex dragon pesawat ruang angkasa ilustrasi demo2 demo 2

Astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken melakukan misi 63 hari dengan kendaraan Crew Dragon milik SpaceX.


SpaceX; Business Insider



Temui tim Crew-1

Crew-1 termasuk Astronot NASA Shannon Walker, Mike Hopkins, dan Victor Glover, serta astronot Jepang Soichi Noguchi. Hopkins adalah komandan misi, Glover pilot, dan spesialis misi Walker dan Noguchi.

Dari anggota kru, Glover adalah satu-satunya yang belum pernah berada di luar angkasa sebelumnya, tetapi dia telah mencatat lebih dari 3.000 jam pengalaman terbang. Noguchi adalah anggota tim yang paling berpengalaman: dia terbang dengan kapsul Soyuz Rusia dan pesawat ruang angkasa Amerika.

Pada waktu peluncuran, sembilan mesin Merlin akan mengangkat roket Falcon 9 – dan pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon – dari landasan peluncuran. Saat roket melampaui atmosfer bumi, fase pertama pesawat luar angkasa akan dilepaskan. Mesinnya kemudian akan mengisi bahan bakar untuk mengirim fase pertama ke lokasi pendaratan yang telah ditentukan. Fase kedua roket pada akhirnya akan mendorong kapal ke orbit ke ISS.

Tim Crew-1 berencana untuk tetap di ISS selama enam bulan standar. Selama waktu itu, mereka akan melakukan jalan-jalan luar angkasa, melakukan eksperimen ilmiah, dan secara teratur mengerjakan pemeliharaan stasiun.

Dengan misi Crew-1 yang sekarang dijadwalkan untuk akhir musim gugur ini, masa tinggal para astronot di ISS akan lebih tumpang tindih dengan misi Crew-2, yang dijadwalkan pada musim semi 2021.

Tim lain akan tiba di ISS lebih awal: astronot NASA Kate Rubins dan kosmonot Rusia Sergey Ryzhikov dan Sergey Kud-Sverchkov akan meledakkan roket Soyuz Rusia pada Rabu, 14 Oktober.

soichi noguchi victor glover shannon walker nasa jaxa astronot spacex setelan jas potret kru 1 misi pesawat ruang angkasa naga KSC 20200924 PH SPX01_0009_orig

Astronot SpaceX Crew-1 NASA akan mengambil bagian dalam pengujian perangkat antarmuka di markas SpaceX pada 24 September 2020.


SpaceX



SpaceX telah dikontrak untuk setidaknya enam misi ISS yang direncanakan sebagai bagian dari program kru komersial NASA.

Melalui kemitraan dengan SpaceX, NASA telah mengurangi ketergantungannya pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia, yang baru-baru ini memakan biaya hingga $ 90 juta per kursi. Sebelum misi Demo-2, NASA tidak dapat meluncurkan astronotnya sendiri dengan roket atau pesawat ruang angkasa AS sejak 2011, ketika program tersebut mengakhiri program pesawat luar angkasa. Sebuah kursi di kapsul SpaceX diperkirakan menelan biaya $ 55 juta, bukan dana yang diberikan NASA kepada SpaceX untuk mengembangkan Crew Dragon pesawat ruang angkasa barunya.

Melalui program awak komersialnya, NASA juga mendanai pengembangan pesawat luar angkasa Boeing baru. Perusahaan meluncurkan misi uji kapsul tanpa awak, yang disebut Starliner, tetapi berhasil masalah teknis dan tidak bisa tiba di stasiun luar angkasa seperti yang direncanakan. Boeing berencana untuk memulai demo tindak lanjut Starliner pada bulan Desember.

READ  Pengamat langit siap untuk hujan meteor Draconid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *