Milos Zeman dirawat di rumah sakit, Republik Ceko jatuh ke dalam ketidakpastian

Nasib politik Republik Ceko untuk beberapa tahun ke depan saat ini sedang dipermainkan di Rumah Sakit Pusat Militer di Praha. Pada hari Minggu, 10 Oktober, presiden, Milos Zeman, setengah sadar bergegas ke sana. Rawat inap ini terjadi pada saat yang kritis bagi negara, setelah pemilihan legislatif, setelah sekutunya, Perdana Menteri miliarder dan populis Andrej Babis menderita kekalahan tipis, dan pada akhirnya harus menunjuk seorang perdana menteri.

Pada usia 77, presiden yang bersemangat dan provokatif, Euroseptik, pro-Rusia dan pro-Cina ini, yang mengganti rawat inap di rumah sakit, tidak muncul di depan umum selama berminggu-minggu. Kawan lamanya dari ‘revolusi beludru’, yang kemudian menjadi saingan politik sejati-salah, mantan presiden Ceko (2003-2013) Vaclav Klaus, berbicara tentang “Masalah hati”. Para dokter tetap diam, tetapi hasil dari mr. Zeman menjaga keseriusan situasi seminimal mungkin dan terutama memastikan bahwa dia masih dapat mempertahankan pekerjaannya. “Selama di rumah sakit, Pak Presiden bertanya”, kata juru bicaranya, Jiri Ovcacek. “Rawat inapnya saat ini sama sekali tidak mengancam negosiasi pasca pemilihan dan situasi konstitusional”, dia berjanji. Di masa normal, peran presiden adalah sekunder di lembaga-lembaga Ceko.

Umpan balik: Perdana Menteri Ceko kalah dalam pemilihan parlemen

Tapi konteks saat ini khusus: yang mengejutkan semua orang, pemilihan itu kalah oleh perdana menteri yang akan keluar, Andrej Babis, 67 tahun. Miliarder, agribisnis, petrokimia dan tokoh media, berada di urutan kedua dalam jajak pendapat yang diadakan pada hari Jumat 8 dan Sabtu 9 Oktober. Setelah kampanye melawan “Brussels” dengan bantuannya “Ami” Perdana Menteri nasionalis Hungaria Viktor Orban, ANO populis dan anti-sistemnya (untuk “Tindakan sipil yang tidak puas”) hanya memenangkan 27,1% suara, di belakang ansambel koalisi sayap kanan, yang menerima 27,8% suara.

READ  Sedikitnya 43 orang hilang setelah sebuah kapal tunda tenggelam di lepas pantai Tunisia

Kampanye terganggu oleh “Pandora Papers”

Pada Sabtu malam, pemimpin ansambel, Petr Fiala, meraih kemenangan bagi oposisi dan menandatangani sebuah memorandum dengan koalisi tengah Partai Bajak Laut dan Yayasan Walikota dan Independen, yang berada di urutan ketiga dengan 15,6% suara. Dengan 108 kursi dari 200 kursi di parlemen, lima partai mempertahankan keinginan mereka untuk melakukannya “Buat pemerintahan” dan bertanya “Kepada Presiden Republik untuk mempercayakan Peter Fiala dengan pelatihannya”. “Bersama-sama negara kita tidak akan lagi bersalah dan akan menjadi bagian dari Eropa yang demokratis”, meluncurkan profesor ilmu politik berusia 57 tahun ini di depan para pendukungnya.

Anda memiliki 66,78% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *