MiG-29 Rusia yang didekorasi, Su-25 menjadi pusat perhatian dalam parade militer Korea Utara

Korea Utara merayakan peringatan 75 tahun Partai Pekerja Korea pada hari Sabtu dengan mengadakan parade militer malam hari di Lapangan Kim Il Sung di Pyongyang. Beberapa perangkat keras militer baru ditampilkan termasuk rudal balistik, jet tempur, tank, dan peralatan pertahanan lainnya.

Selain rudal balistik, seperti EurAsian Times melaporkan, peralatan menarik dan mencolok lainnya yang ditampilkan oleh Angkatan Udara Tentara Rakyat Korea adalah pesawat tempur angkatan udara MiG-29 yang didekorasi dan pesawat serang darat Su-25 dengan strip lampu neon hijau.

Ini ditunjukkan dalam siaran video parade saluran Korea Utara, di mana jet MiG dan Sukhoi muncul dari Pangkalan Udara Sunchon Korea Utara, yang terletak sekitar 30 km sebelah utara Pyongyang. Rupanya, jet itu diterangi dengan strip cahaya agar lebih terlihat pada malam hari.

Video tersebut kemudian menunjukkan formasi pesawat berbeda yang berpartisipasi dalam flypast dari berbagai sudut pandang (7x MiG-29 dan 7x Su-25, bersama dengan AN-2 dan Y-5 bertingkat ganda), dengan kamera yang dipasang di badan pesawat. di kokpit: rekaman MiG-29 yang melepaskan obor di atas Pyongyang saat pilot memberi hormat militer di kokpit cukup mengesankan, ” menulis David Cenciotti untuk The Aviationist.

Persediaan pesawat Korea Utara sebagian besar terdiri dari pesawat Rusia dan China. Saat ini, sekitar 35 jet MiG-29 dikelola, yang meliputi varian A produksi awal, varian UB dengan dua kursi dan varian SE yang sedikit ditingkatkan.

Selain itu, ia memproduksi sekitar 150 MiG-21 (termasuk Rusia dan China), 56 MiG-23, sekitar 20 Su-7.

Anehnya, ini mungkin satu-satunya angkatan udara di dunia yang masih mengoperasikan varian MiG-17 dan MiG-19 yang bersejarah (J-5 yang dibuat dengan lisensi China dan J-6s ‘sekali pakai’). MiG-19 adalah pesawat tempur supersonik yang diproduksi secara massal pertama di dunia yang diluncurkan pada tahun 1955 dan merupakan pesawat Soviet pertama yang mampu mencapai kecepatan supersonik selama penerbangan.

READ  Debut Edinson Cavani di Manchester United sempat tertunda karena terpaksa tetap di karantina

Selain itu, angkatan udara DPRK juga menggunakan pesawat serang darat Su-25, dan juga satu-satunya operator yang tersisa dari pesawat pembom Il-28 yang bersejarah – desainnya berasal dari periode pascaperang langsung dan penerbangan pertamanya pada tahun 1948.

Parade tersebut juga menampilkan beberapa peralatan pedesaan, termasuk tank baru, yang diduga salinan tank T-14 Armata Rusia, dan Infantry Combat Vehicle (ICV) baru – yang diduga salinan varian penghancur tank Stryker Amerika. .

Pertama setelah 2018, itu menunjukkan rudal balistik antarbenua baru, salah satunya adalah kata menjadi yang “terbesar yang pernah ada”, mampu mencapai jarak lebih dari 10.000 kilometer atau lebih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *