Mereka tinggal di Bali dan bekerja untuk sebuah perusahaan di Paris: “pengembara digital” ini tidak ingin kembali

“Di pagi hari, ketika kami bangun, kami pergi ke pantai sebelum terlalu panas dan kami sarapan dengan kaki di pasir. »Mimpi pagi di Bali sebelum banjir konferensi video di komputer. Célestin, 39, adalah manajer TI untuk Luko, sebuah perusahaan rintisan berbasis di Paris yang berspesialisasi dalam asuransi. Dia tinggal ribuan mil dari perusahaannya dan mampu mempertahankan CDI-nya.

Istrinya Laetitia (37) adalah pekerja lepas dan menjalankan toko dekorasi online. Keduanya adalah nomaden digital. Karena mereka tidak memiliki status ekspatriat, mereka memiliki tempat tinggal dan rumah pajak di Prancis, tetapi mempraktikkan profesi mereka di empat penjuru planet ini. “Kami menjaga rumah kami di Villejuif, di Val-de-Marne”, mereka menentukan. Pada pertengahan Mei, pasangan dan bayi mereka yang berusia enam belas bulan menetap di resor pantai Seminyak.

Perusahaan, yang telah mempekerjakan Célestin selama satu setengah tahun, mendorong dan mendukung pekerja jarak jauh yang direlokasi. Model masyarakat yang menarik generasi muda dengan keinginan dari tempat lain. “Ini adalah budaya kotak saya. Majikan sangat mempercayai kami, itu bagus. Saya memulai hari saya pada pukul 15:00, untuk mengatur perbedaan waktu enam jam dengan Prancis, hingga lewat tengah malam. Rekan-rekan saya, saya tidak melihat mereka. Ketika kami melakukan visios, saya menyadari bahwa beberapa negara telah berubah! Kami mengadakan makan siang di mana setiap orang memiliki hidangan yang diantarkan dan kami berbagi momen di kejauhan, dia tertawa. Istri saya mulai di pagi hari sementara putra kami tidur siang. Dengan si kecil itu tidak mudah tetapi kami beradaptasi. »

Gaji Prancis di Bali

Selain itu, pasangan tidak pada upaya pertama mereka. Lima belas tahun yang lalu, wanita muda itu mendapatkan pekerjaan pertamanya di Hong Kong. Suaminya memutuskan untuk mengikutinya. “Kesempatan itu juga kami manfaatkan untuk berwisata. Kami pergi selama sembilan bulan, backpacking, mengunjungi empat belas negara di Asia! Cara hidup yang mengasyikkan tapi melelahkan. Pada setiap tahap perjalanan, semuanya harus diulang: menemukan akomodasi, mengadopsi kebiasaan baru, menciptakan kembali ikatan sosial.

READ  Montpellier. Mulai: Penggalangan dana € 25 juta untuk JVweb

Keluarga tersebut saat ini hidup dengan gaji Celestin, lebih dari 3.000 euro per bulan. Dengan penghasilan sebanyak di Paris, gaya hidup Bali mereka bermanfaat: 3 euro untuk bir, sama untuk makan di kafe lokal dan 6 euro untuk sarapan ala Barat di pantai. Sebuah kenyamanan finansial yang memungkinkan pasangan untuk membuat pilihan strategis.

“Kami lebih suka tinggal di kota di mana kami menghabiskan sedikit lebih banyak. Kami yakin dengan detailnya, kenang pria berusia 30 tahun itu. Di mana kita berada, ada trotoar. Dan untuk kereta dorong, semuanya berubah! Sejak tiba di Indonesia, putra mereka Oscar dengan cepat menemukan alurnya. Dia berjalan-jalan dengan pakaian, menikmati pantai dan berpesta makanan khas lokal yang disiapkan oleh pengasuhnya.

kebangkitan profesional

Sekarang skuter Bali telah menggantikan taksi Paris. Adegan kehidupan sehari-hari ini, Laetitia tidak akan bisa menghidupkannya jika dia tidak melewati tonggak sejarah nomaden digital. Pada tahun 2017, saat bekerja di bagian pemasaran bank di Paris La Défense, ia mengalami burnout. “Saya tidak bisa menginjakkan kaki di kantor. Saya mengalami serangan panik, ”katanya.

Ini diikuti oleh pelanggaran kontrak konvensional dan dua tahun menganggur di mana pendapatan pasangan itu menurun. Saat itulah dia memutuskan untuk pergi ke luar negeri. “Ketika Anda bekerja di perbankan, Anda memiliki hubungan khusus dengan uang. Sama sekali bukan karakter saya untuk tidak memiliki gaji tetap. Sekarang kita telah merasakan kebebasan ini, kita tidak bisa hidup tanpanya! Kami berhasil menciptakan kehidupan yang kami impikan,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.