Merasa sendirian? Planet kecil mengapung di angkasa dengan sendirinya tanpa bintang yang lebih tua.

Jauh di dalam sistem galaksi ada planet kecil yang kesepian yang mengapung tanpa tujuan dengan sendirinya.

Ia tidak mengalami siang atau malam dan tetap terus menerus dalam kegelapan, mengembara dengan sendirinya, tanpa kontak dengan saudara dan saudari gravitasi lainnya.

Menurut para ilmuwan, planet “nakal” semacam itu bukan satu-satunya dari jenisnya, tetapi yang terkecil sejauh ini. Ini lebih kecil dari Bumi dan memiliki massa yang hampir sama dengan Mars.

Planet mengambang bebas.

Planet yang mengambang bebas. GAMBAR: Universitas Warsawa.

Hingga saat ini, ada lebih dari 4.000 planet jahat, yang oleh para ilmuwan juga disebut exoplanet. Planet-planet ini sering mengorbit bintang sebagai matahari.

Banyak dari planet unik ini juga memiliki pola cuaca yang sangat berbeda. Ilmuwan percaya beberapa bahkan mengalami hujan besi cair.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, astronom Polandia telah menemukan bukti planet mengambang bebas yang tidak terikat secara gravitasi ke bintang mana pun. Semua planet ini ditemukan di galaksi Bima Sakti.

Penemuan planet kecil ini didokumentasikan dalam a studi baru oleh astronom yang sama.

Bagaimana itu ditemukan?

Planet jahat membelokkan cahaya bintang di dekatnya. GAMBAR: AndaUniversitas Warsawa.

Penemuan ini cukup bersejarah karena beberapa alasan.

Pertama, exoplanet sangat sulit dikenali. Mereka biasanya ditemukan saat mengamati cahaya bintang induknya.

Lihat, planet yang mengambang bebas tidak memancarkan radiasi karena tidak memiliki bintang yang lebih tua. Oleh karena itu, metode memperhatikan ini berbeda.

Untuk menemukan ini, para astronom menggunakan pelensaan mikro gravitasi. Cahaya bintang terang di dekatnya kemudian dibengkokkan ke belakang planet sehingga para astronom dapat melihat planet tersebut, sedangkan gravitasi planet diulangi sebagai kaca pembesar.

“Pengamat akan mengukur kecerahan perunggu sebentar,” kata dr. Przemek Mroz, seorang rekan postdoctoral di California Institute of Technology dan penulis utama. kata.

READ  Hujan meteor malam ini: Bagaimana Anda melihat suasana meteorit Orionid yang indah? | Ilmu | Berita

“Peluang pengamatan microlensing sangat kecil, karena tiga objek – sumber, lensa dan pengamat – harus hampir sejajar sempurna. Jika kita mengamati hanya satu sumber, kita harus menunggu hampir satu juta tahun untuk melihat bagaimana sumber mikrolensa. “

Ratusan dan jutaan bintang di pusat Bima Sakti dipantau dengan cara ini.

Untuk astronom dari Universitas Warsawa, yang menemukan planet kecil yang sepi ini, mengatakan bahwa sebagian besar peristiwa yang diamati dapat berlangsung selama berhari-hari, tetapi untuk planet kecil jendela untuk menemukannya hanya dalam beberapa jam.

Untuk OGLE-2016-BLG-1928, itu hanya berlangsung selama 42 menit dan sekarang acara mikrolens terpendek yang pernah tercatat.

“Ketika kami pertama kali melihat kejadian ini, terlihat jelas bahwa itu pasti disebabkan oleh benda yang sangat kecil,” kata Dr. Radoslaw Poleski dari Observatorium Astronomi di Universitas Warsawa dan rekan penulis berkata.

“Jika lensa mengorbit sebuah bintang, kami akan mendeteksi keberadaannya dalam kurva cahaya peristiwa tersebut. Kami dapat mengecualikan bahwa planet tersebut memiliki bintang dalam jarak sekitar 8 unit astronomi (satuan astronomi adalah jarak antara bumi dan bumi). anak). “

Tapi tunggu dulu, mengapa planet-planet ini tidak memiliki bintang induk?

Ilmuwan saat ini tidak tahu apa-apa. Beberapa orang berasumsi bahwa planet ini adalah planet ‘biasa’ yang mengorbit bintang hanya untuk ditendang karena interaksi gravitasi dengan benda langit lainnya.

Namun, mempelajari planet kecil yang mengambang bebas ini adalah kunci bagi para astronom untuk mempelajari lebih lanjut tentang tata surya kita.

Ikuti Mashable SEA Facebook, Indonesia, Instagram, en Youtube.

Gambar sampul dari Berita global.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *