Menyusul skandal NSO, Israel dan Maroko melanjutkan pemulihan hubungan mereka

Terlepas dari skandal itu, pemulihan hubungan antara Israel dan Maroko harus terus berlanjut. Pada hari Rabu, 11 Agustus, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid mengunjungi kerajaan – pertama sejak 2003 -, hampir sebulan setelah pengungkapan oleh tujuh belas media, termasuk Dunia, dan Amnesty International menggunakan layanan keamanan Maroko dari spyware Pegasus Israel, untuk memantau jurnalis dan aktivis politik, tetapi juga target Prancis.

Baca juga Elemen teknis ini membuktikan keterlibatan Maroko

Berkas Pegasus, yang mempermalukan kedua ibu kota, tidak muncul dalam agenda kunjungan ini. Di Maroko, Lapid bermaksud memperdalam normalisasi hubungan kedua negara, yang telah diselesaikan oleh Washington pada Desember 2020. Karena itu, dia mengambil warisan Benyamin Netanyahu, arsitek jaminan rekonsiliasi dan perjanjian diplomatik berikutnya, yang memungkinkan Israel untuk mengikat di siang bolong dengan empat negara Arab (Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko) sejak 2020, tanpa konsesi apa pun untuk Palestina.

Baca juga Ponsel Emmanuel Macron masuk daftar pencarian Maroko

Pada hari Rabu, Bpk. Lapid pergi ke mausoleum tempat Raja Hassan II dan Mohammed V dimakamkan, lalu bertemu dengan rekannya, Nasser Bourita. Dia akan secara resmi meresmikan kantor perwakilan diplomatik di Rabat pada hari Kamis. Itu tidak luput dari kerajaan yang menerima bukan menteri sederhana tetapi kemungkinan kepala pemerintahan masa depan. Bapak. Lapid adalah asal mula koalisi yang dipecat oleh Netanyahu pada bulan Juni, setelah dua belas tahun berkuasa terus menerus. Menurut kesepakatan rapuh antara dia dan mitranya, dia harus mewarisi jabatan perdana menteri pada 2023.

Perjanjian kerjasama

Dari kontrak yang ditandatangani oleh perusahaan pengawasan Israel NSO dengan negara Maroko, yang ditandatangani oleh Kementerian Pertahanan Israel, diplomasi Israel tidak mengatakan apa-apa pada hari Rabu. Tidak lebih dari tentang perjanjian pertahanan dunia maya yang ditandatangani kedua negara pada bulan Juli “Kerjasama operasional, penelitian, pengembangan dan berbagi informasi”, menurut Direktorat Keamanan Siber Nasional Israel.

READ  Dua astronot Rusia dan satu astronot Amerika kembali ke Bumi setelah enam bulan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional
Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Maroko dan Israel mencapai normalisasi diplomatik

Berkat kontrak ini, menurut informasi kami, seorang operator di dinas keamanan Maroko menyita nomor ponsel Presiden Prancis Emmanuel Macron, perdana menterinya, dan empat belas menteri yang saat itu menjabat, untuk kemungkinan pemantauan oleh perangkat lunak Israel.

Anda memiliki 53,96% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *