Menurut sebuah penelitian, asal mula alami dari perubahan iklim ‘sangat tidak mungkin’

Spesies kita akan bertanggung jawab atas ketidakseimbangan energi planet ini; pernyataan yang masuk akal, tetapi masih harus dibuktikan dengan ketelitian statistik yang diperlukan.

Hanya sedikit orang yang masih meragukan realitas pemanasan global. Demikian pula, semua orang tahu tanggung jawab besar spesies kita dalam bencana ekologis ini. Namun, masih ada beberapa pembunuh seperti Donald Trump, yang selama empat tahun menyatakan retorika skeptis iklimnya kepada siapa pun yang ingin mendengarnya. Dengan segala hormat kepada mantan presiden Amerika Serikat, sebuah studi baru sekali lagi membantahnya: menurut para peneliti, ada ‘kemungkinan kurang dari 1%’ bahwa ketidakseimbangan energi bumi secara alami dapat muncul.

Sebuah cerita tentang ketidakseimbangan

Selama ribuan tahun bumi berfungsi dalam harmoni tertentu; berbicara dengan penuh semangat, dia berada dalam quasi-ekuilibrium permanen. Itu terus-menerus mengumpulkan energi melalui radiasi matahari; agar sistem fisik ini tetap dalam keseimbangan, perlu untuk menyingkirkannya berkat dua fenomena. Yang pertama adalah refleksi: yang harus Anda lakukan adalah mengirim radiasi kembali ke tempat asalnya berkat permukaan reflektif. Oleh karena itu, awan dan permukaan seperti lapisan es sangat penting karena berfungsi sebagai tabir surya alami raksasa. Energi yang tidak terkelupas diserap oleh tanah; agar tetap dalam keadaan setimbang, kemudian dipancarkan kembali dalam bentuk radiasi infra merah.

Diagram tahun 2006 menunjukkan pertukaran panas antara ruang angkasa, atmosfer, dan bumi. Nilai-nilainya terlalu tua untuk menjadi representatif, tetapi prinsipnya masih relevan hingga saat ini. – © Robert A. Rohdes / [email protected] – WikiCommons

Oleh karena itu, rekor ini nol untuk waktu yang sangat lama: bumi menyerap energi sebanyak yang dipancarkannya. Tetapi dinamika ini berubah dengan industrialisasi, yang mulai mengganggu keseimbangan ini; lebih banyak panas dihasilkan dan terperangkap, sebagian besar di lautan. Sedemikian rupa sehingga semua energi ini tidak bisa lagi dievakuasi; karena itu ia tetap berada di sistem bumi, dengan banyak konsekuensi bencana. Ini mengarah pada dampak iklim yang kita ketahui: kenaikan suhu, kenaikan permukaan air, penekanan pada fenomena iklim ekstrem, dll.

READ  bahkan lebih jarang dari kartu standar

Asal alami »sangat tidak mungkin

Dinamika ini sudah diketahui dan diamati secara empiris; itu, bagaimanapun sangat sulit untuk membuktikan asalnya dengan ketelitian statistik yang memuaskan; dalam sains, itu tidak cukup untuk untuk mengetahui sesuatu dan melihatnya setiap hari untuk membuktikannya. Untuk memberikan bukti yang dapat diterima secara statistik dan ketat dari jenis fenomena ini, diperlukan retrospektif yang cukup besar dan sejumlah besar data yang relevan.

Hipotesis asal usul manusia ini sekarang tampaknya dikonfirmasi sekali dan untuk selamanya, berkat kerja para peneliti di Universitas Princeton. Ini didasarkan pada banyak citra satelit yang dikumpulkan selama 20 tahun terakhir, dan kesimpulannya adalah final. Menurut Shiv Priyam Raghuraman, salah satu penulis studi tersebut, dia akan ‘sangat tidak mungkin bahwa tren ini dapat dijelaskan oleh variasi alami dari sistem iklim”. Tentu saja, ini hanya menegaskan apa yang sudah kita ketahui. Namun, yang lebih menarik adalah kesimpulan mereka tentang penyebab ketidakseimbangan energi ini.

Dengan menghilangkan tabir surya alami kita, es yang mencair adalah salah satu penyebab utama ketidakseimbangan energi bumi. © cocoparisienne – Pixabay

Tabir surya alami kita berantakan

Menurut para peneliti, kita sering membayangkan bahwa efek rumah kacalah yang secara langsung bertanggung jawab; memang benar yang ini cenderung menangkap radiasi inframerah (lihat diagram) yang memancarkan bumi dengan imbalan menghilangkan panas dari radiasi matahari. Namun dalam kenyataannya, peran fenomena ini dalam keseimbangan energi bumi akan lebih tidak langsung. Menurut para peneliti, ketidakseimbangan ini terutama disebabkan oleh permukaan reflektif yang lebih rendah. Dengan berkurangnya tutupan awan dan mencairnya es (dapat langsung dikaitkan dengan orang), oleh karena itu kita kurang terlindungi dari radiasi matahari. Dan seperti biasa dalam klimatologi, ini adalah lingkaran setan; semakin banyak es mencair, semakin panas, dan semakin panas, semakin banyak es mencair …

READ  Cara mempercepat stiker decoder untuk Destiny 2's Feast of the Lost

Sekarang para peneliti berharap untuk melanjutkan upaya mereka untuk meningkatkan model iklim masa depan. Namun berbekal penegasan tegas ini, mereka juga berharap dapat menarik perhatian badan-badan pengambil keputusan sehingga mereka dapat memobilisasi sumber daya. Jika tidak, ketidakseimbangan ini akan terus meningkat tanpa batas.

Teks penelitian tersedia di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *