Menurut pengacaranya, lawan Rusia Navalny sangat lemah dan tidak diperhatikan.

Lawan Rusia Alexei Navalny, yang telah melakukan mogok makan selama tiga minggu, adalah ‘sangat lemah“Dan”tidak terimaMenurut pengacaranya yang mengunjunginya di unitnya di penjara pada hari Selasa, dia memberikan bantuan medis.

«Dia sangat lemah, dia merasa sulit untuk duduk dan berbicaraOlga Mikhailova mengatakan kepada wartawan dan meyakinkan bahwa diatidak menerima bantuan medisCocok di rumah sakit ini untuk tahanan tuberkulosis dan mengklaim bahwa dia “dipindahkan ke rumah sakit sipil“di Moscow.

Dokter yang Kembali

Beberapa dokter, termasuk dokter pribadi lawan mogok makan Rusia, Alexei Navalny, ditolak di pintu masuk penjara pada Selasa pagi, 20 April, di mana dia dirawat di rumah sakit pada hari sebelumnya.

Aktivis antikorupsi, yang berhenti makan tiga minggu lalu, muncul di sebuah rumah sakit di Vladimir, sebuah kota besar di timur laut Moskow, pada hari Senin. Kerabat dan dokter yang merawatnya sejak akhir pekan lalu mengatakan bahwa dia bisa mati kapan saja. Anastasia Vassilieva, dokter pribadi Alexei Navalny dan pemimpin serikat oposisi, mengatakan dia tidak dapat menemui pasiennya pada hari Selasa karena setiap kali dia mencoba menemuinya sejak dia dipenjara pada awal Maret.

«Ini adalah sikap yang sangat tidak sopan bagi orang-orang yang baru saja melakukan tugas kemanusiaan mereka, tugas medis untuk membantu pasien.“, Dia mengatakan kepada AFP sebelum koloni, menambahkan bahwa itu adalah masalah”kesehatan dan kehidupanDari pengacara berusia 44 tahun. Namun, menurut wartawan AFP, pengacara Alexei Navalny bisa kembali ke koloni. Alexei Navalny berhenti makan pada 31 Maret untuk memprotes kondisi penahanannya, menuduh administrasi penjara menolak menemui dokter jika dia menderita herniasi diskus ganda dan kehilangan kepekaan terhadap tulang, dan lengan.

READ  Nathan Barki memenangkan 2 gelar di ITF World Tennis Tour Juniors di Singapura

Brussels dan Washington khawatir

Layanan penjara Rusia pada hari Senin memastikan kondisi kesehatan Alexey Navalnymemuaskan“, Pengumuman yang langsung dipertanyakan oleh anggota keluarganya dan Uni Eropa. Seorang sekutu lawannya, Leonid Volkov, berpendapat bahwa dia telah dipindahkan “di kamp konsentrasi dan penyiksaan dan bukan di rumah sakitLSM Amnesty International berpendapat bahwa transfer ini ‘hukuman menyamar sebagai perawatan medis“, Karena pihak berwenang sudah mempersiapkan”memaksanya untuk menghentikan mogok makan dan menghukum lagi“Nasib lawan, dan secara umum hubungan antara Brussel dan Moskow, telah menjadi agenda pertemuan para menteri luar negeri pada hari Senin, sementara negara-negara Barat menaikkan nada mereka terhadap Moskow.

Kepala diplomat Uni Eropa Josep Borrell telah mengatakan kepada pihak berwenang Rusia “bertanggung jawabMengenai kesehatannya, sama seperti Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab. Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (European Court of Human Rights / ECHR), pada gilirannya, mengirim pertanyaan ke Moskow tentang kondisi untuk menahan aktivis terhadap korupsi dan khawatir tentang apakah itu ‘sesuai dengan haknya untuk hidupTepat pada posisinya, Moskow terus mengecam kritik Barat sebagai campur tangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *